11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Apa Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan? Pengertian manajemen risiko dan tujuan manajemen risiko di perusahaan, manajemen risiko adalah semua aktivitas proses yang dilakukan semata-mata untuk meminimalkan atau bahkan mengandung risiko yang sedang berlangsung di perusahaan.

11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Di dalamnya terdapat kegiatan untuk menganalisa, merencanakan, strategi, tindakan, memantau dan mengevaluasi beberapa hal negatif yang akan menerpa bisnis.

Artikel ini merupakan lanjutan dari Manajemen Risiko Adalah: Pengertian, Manfaat, Tujuan dan Prinsip

untuk menjawab lebih detail pertanyaan Apa Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan?

A. Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Dapat dikatakan bahwa jenis manajemen ini adalah sistem untuk mencegah perusahaan dari masalah.

Seperti bangkrut, rugi besar, gulung tidak, dijauhi nasabah dan sejenisnya. Manajemen risiko hanya untuk tujuan tertentu.

Hebatnya, tujuan tersebut berpotensi menghancurkan perusahaan jika tidak segera dipenuhi.

11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Ini adalah tujuan yang ditetapkan: Tujuan pertama adalah untuk melindungi perusahaan dari risiko bisnis yang berisiko.

Sehingga badan usaha tersebut tetap berdiri walaupun dirundung berbagai macam permasalahan dan hal-hal negatif.

Melindungi perusahaan dengan manajemen risiko lebih berhasil daripada tanpa. Karena sebelum suatu masalah terjadi, terlebih dahulu diidentifikasi jenis masalah tersebut.

Baca juga: 6 Proses Manajemen Risiko dan Penetapannya

1. Membuat perlindungan perusahaan

Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan yang pertama yaitu membuat perlindungan perusahaan.

Menawarkan perlindungan perusahaan terhadap risiko signifikan yang dapat menghambat proses mendapatkan manajemen senior.

2. Membantu dalam Membuat Kerangka Kerja

Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan ketiga adalah membantu dalam proses pembuatan kerangka kerja.

Karena ada manajemen risiko, jalan keluar dari masalah perusahaan dapat ditemukan.

Maka hanya kerangka kerja yang cocok untuk solusi yang harus dibuat untuk pembaruan.

Untuk alasan ini, manajemen kerja dapat membantu membuat kerangka kerja. Dengan argumen ini, aturan berikut juga dapat diatur dengan cepat.

3. Sebagai peringatan

Sebagai peringatan adalah salah satu Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan.

Manajemen risiko mengidentifikasi segala sesuatu yang buruk yang akan ada.

Oleh karena itu, penting untuk selalu waspada dan berhati-hati dengannya. Dapat diasumsikan bahwa tanpa manajemen risiko, hal-hal buruk pasti bisa terjadi.

Karena tidak ada kehati-hatian dalam bekerja dan semua karyawan bekerja terlepas dari risiko yang terkait.

4. Meningkatkan kinerja perusahaan

11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan yang keempat adalah meningkatkan kinerja perusahaan.

Membantu meningkatkan kinerja perusahaan dengan memberikan informasi tingkat risiko yang dirujuk dalam peta risiko.

Ini berguna untuk meningkatkan strategi dan memperbarui proses manajemen risiko yang sesuai.

5. Sosialisasi Manajemen Risiko

Menciptakan kekuatan individu atau manajemen untuk menyebarkan pengetahuan tentang risiko dan prioritas manajemen risiko.

Baca juga: Contoh Manajemen Risiko pada Perusahaan

6. Mendorong manajemen ke Proaktif

Memotivasi manajemen untuk mengambil tindakan proaktif untuk mengurangi besarnya risiko dan menjadikan manajemen risiko sebagai sumber keunggulan kompetitif dan kinerja bisnis.

7. Menemukan Sumber Bahaya

Tujuan manajemen risiko adalah memitigasi sumber atau mencari sumber yang berpotensi menimbulkan ancaman bagi produktivitas dan keamanan organisasi.

Proses pencarian ini dapat dilakukan melalui penelitian dan analisis prosedural dari setiap aktivitas perusahaan, mulai dari proses produksi hingga pengendalian peralatan.

8. Menyediakan informasi risiko bagi perusahaan

11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan

Tujuan manajemen risiko selanjutnya adalah memberikan informasi tentang berbagai sumber kekuatan risiko di perusahaan.

Setelah analisis, manajer risiko perlu membuat laporan risiko berdasarkan data dari proses mitigasi.

9. Minimalkan kerugian karena risiko berkelanjutan

Oleh karena itu, setelah risiko ditemukan dan dianalisis, beberapa pihak yang terkait dengan risiko tersebut harus melakukan upaya-upaya untuk mencegah terjadinya risiko tersebut yang mengancam kelangsungan usaha.

Dalam hal ini, manajer risiko dapat membantu berbagai pihak untuk terlibat dalam mencari solusi untuk mengatasi risiko tersebut, seperti: Menghilangkan kekuasaan, meminimalkan atau mentransfer risiko ke pihak lain.

10. Memberikan rasa aman kepada stakeholder

Manajemen risiko perusahaan dirancang sedemikian rupa sehingga para pemangku kepentingan merasa aman dan yakin akan kredibilitas perusahaan.

Pemangku kepentingan disini tidak hanya investor tetapi juga karyawan, pemasok, perusahaan asuransi dan beberapa pihak lain yang berkepentingan dengan perusahaan.

11. Menjaga stabilitas dan perkembangan perusahaan

Terakhir, orientasi tujuan manajemen risiko sedemikian rupa sehingga perusahaan dapat terus berkembang sesuai dengan tujuan bisnisnya.

Karena ada proses manajemen risiko, perusahaan dapat lebih cepat menangani berbagai sumber yang mengancam perkembangan bisnis.

B. Tujuan manajemen risiko menurut Redja, E George (2008:43)

Tujuan manajemen risiko menurut Redja, E George (2008:43) diklasifikasikan menjadi dua, antara lain:

1. Pre-Loss Objectives

Tujuan yang ingin dicapai sebelum terjadi kerugian, meliputi ekonomi, pengurangan kecemasan, dan memenuhi kewajiban hukum.

a. Tujuan Ekonomi

Tujuan ekonomi berarti bahwa perusahaan harus mempersiapkan potensi kerugian dengan cara yang paling ekonomis.

Persiapan ini melibatkan analisis biaya program keselamatan, premiasuransi yang dibayar, dan biaya yang berkaitan dengan teknik lain untuk menangani kerugian.

b. Tujuan Mengurangi Kecemasan

Eksposur kerugian tertentu dapat menyebabkan kekhawatiran yang lebih besar dan ketakutanuntuk manajer risiko dan manajer perusahaan. Misalnya, ancaman gugatan konsumen dari produk cacat .

c. Tujuan Memenuhi Kewajiban Hukum

Misalnya, peraturan pemerintah yang mewajibkan setiap perusahaan untuk menerapkan standar upah minimum.

2. Post-Loss Objectives

Tujuan yang ingin dicapai setelah kerugian terjadi. Tujuan ini meliputi kelangsungan hidup, keberlangsungan operasi, stabilitas pendapatan, pertumbuhan, dan tanggung jawab sosial.

a. Kelangsungan Hidup

Kelangsungan hidup setelah kerugian terjadi diharapkan perusahaan masih dapat melanjutkan kegiatan operasi.

b. Keberlangsungan Operasi

Untuk beberapa perusahaan, kemampuan untuk beroperasi setelah kerugian sangat penting.Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang melayaani konsumen harus terus memberikan layanan.

Bank, toko roti, susu, dan perusahaan kompetitif lainnya harus terus beroperasi setelah kerugian. Jika tidak, bisnis akan bangkrut terdegradasi oleh pesaing.

c. Stabilitas Pendapatan

Laba bersih per lembar saham dapat dipertahankan jika perusahaan terus beroperasi. Namun,sebuah perusahaan mungkin terjadi biaya tambahan yang cukup besar pada saat perusahaan membuka cabang, dan pendapatan yang diharapkan akan diterima tidak dapat dicapai.

d. Pertumbuhan Perusahaan

Sebuah perusahaan dapat tumbuh dengan mengembangkan produk baru dan memperluas pasar atau dengan mengakuisisi atau merger dengan perusahaan lain. Oleh karena itu manajer risikoharus mempertimbangkan efek kerugian yang akan terjadi.

e. Tanggung Jawab Sosial

Tanggung jawab sosial adalah untuk meminimalkan efek kerugian yang akan dimemiliki oranglain dan masyarakat. Sebuah kerugian yang parah dapat mempengaruhi karyawan, pemasok, kreditur, dan masyarakat pada umumnya.

Misalnya, kehilangan tanaman-tanaman untuk memperluas pabrik di sebuah kota kecil dapat menyebabkan suhu udara menjadi meningkat.

Lebih jelasnya tujuan manajemen risiko menurut redja e george bisa melihat video dibawah ini

Sekian artikel berjudul 11 Tujuan Manajemen Risiko Perusahaan, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!