Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi | Untuk mengatur kegiatan produksi diperlukan manajemen operasional.

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Sebuah perusahaan perlu memantau beberapa elemen yang mendukung kegiatannya. Seperti keuangan, pemasaran dan produksi yang masuk ke dalam kegiatan operasional.

Manajemen adalah perencanaan yang difokuskan pada kegiatan produksi.

Tugasnya adalah memastikan proses produksi berjalan sebagaimana mestinya. Manajemen ini juga harus memastikan bahwa proses produksi tetap terjaga dan perkembangan berjalan sesuai harapan.

Manajer operasi bertanggung jawab penuh atas proses manajemen operasional. Manajer operasi berkewajiban untuk memantau dan mengarahkan proses operasional.

Prosesnya dimulai dengan konversi sumber daya bahan baku, energi, dan tenaga kerja menjadi barang dan jasa. Atau dengan kata lain, mereka harus mampu mengambil alih proses konversi input menjadi output.

Manajer operasional merupakan posisi penting dalam sebuah perusahaan. Karena operasional merupakan salah satu tugas terpenting perusahaan.

Diketahui bahwa perusahaan memiliki tiga peran penting yaitu pemasaran, keuangan dan operasional.

Artinya manajemen operasional memiliki posisi penting untuk meningkatkan strategi perusahaan. Juga harus memastikan bahwa perusahaan dapat bertahan dalam kondisi yang baik dalam jangka panjang.

Untuk menegaskan kembali, manajemen operasional adalah manajemen yang digunakan untuk menyusun strategi dan mengarahkan kegiatan praktis perusahaan.

Ini pasti mengarah pada pertumbuhan pendapatan perusahaan pada akhirnya. Berikut adalah beberapa poin manajemen operasional utama yang perlu Anda ketahui.

A. Pengertian Manajemen Operasional

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Manajemen operasional adalah sebagai bagian kuat manajemen yang berkaitan dengan pengawasan, merancang, dan pengendalian kegiatan produksi.

Selain itu, manajemen ini bekerja pada pengendalian aktivitas produksi dan proses perbaikan strategi aktivitas bisnis yang terkait dengan produksi barang dan jasa.

Aktivitas manajemen operasional terkait erat dengan berbagai aktivitas perusahaan ketika seperangkat input dasar diubah.

Seperti perubahan input bahan baku, energi, kebutuhan pelanggan, informasi, kemampuan perusahaan, keuangan perusahaan dan lain-lain menjadi output bagi pelanggan.

Lingkup pekerjaannya luas dan terhubung dengan sisi lain perusahaan. Misalnya dengan bagian Marketing, penjualan, Finance.

Disinilah letak peran sebenarnya dari manajer operasi, yang harus mampu melakukan manajemen operasional dan sekaligus ikut serta dalam aktivitas operasional. Manajer operasi yang menghubungkan setiap sektor skala produksi sampai dengan distribusi produk.

Manajemen operasional sangat terkait dengan teknologi perusahaan. Perusahaan berbasis teknologi modern secara signifikan lebih kompetitif dan mampu bertahan.

Di sisi lain, perusahaan yang tidak menggunakan teknologi akan sulit berkembang. Misalnya, penggunaan perangkat lunak dalam manajemen operasi untuk mendukung proses produksi saat ini masih direkomendasikan secara terbatas.

Ini menjawab pertanyaan bahwa manajemen operasional benar-benar berfokus pada proses mengubah input menjadi output.

Manajemen ini harus dapat memastikan bahwa perusahaan menjalankan proses dengan baik dan dilaksanakan secara efektif dan efisien.

Tanggung jawab manajemen operasional termasuk menyediakan barang atau jasa dari sumber terkait, menjalin hubungan baik dengan banyak pihak yang terlibat dalam proses operasional, dan meningkatkan kemampuan perusahaan dalam memaksimalkan sumber daya.

Jadi apa itu manajemen operasional? untuk lebih jelasnya mari kita lihat pengertian manajemen operasional menurut para ahli.

Baca juga: Manajemen Adalah: Pengertian Ahli, Ruang Lingkup, Tujuan, Fungsi, dan Jenis

Pengertian Manajemen Operasional Menurut Para Ahli

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Beberapa ahli di bidang ilmu manajemen menjelaskan tentang definisi Manajemen Operasional, diantaranya adalah:

1. Pengertian Manajemen Operasional Menurut Eddy Herjanto (2003;2)

Menurut Eddy Herjanto, pengertian manajemen operasional adalah suatu proses yang berkesinambungan dan efektif dalam menggunakan fungsi-fungsi manajemen untuk mengintegrasikan berbagai sumber daya secara efisien dalam rangka mencapai tujuan.

2. Pengertian Manajemen Operasional Menurut Jay Heizer dan Barry Render (2005;4)

Menurut Jay Heizer dan Barry Render, pengertian manajemen operasional adalah serangkaian kegiatan yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output.

3. Pengertian Manajemen Operasional Menurut Pangestu Subagyo (2000;1)

Menurut Pangestu Subagyo, pengertian manajemen operasional adalah penerapan ilmu manajemen untuk mengatur seluruh kegiatan produksi atau operasional agar dapat dilakukan secara efisien.

4. Pengertian Manajemen Operasional Menurut William J. Stevenson (2009:4)

Menurut William J. Stevenson, pengertian manajemen operasional adalah sistem manajemen atau serangkaian proses dalam pembuatan produk atau penyediaan jasa.

5. Pengertian Manajemen Operasional Menurut Menurut Richard L. Daft (2006:216)

Menurut Richard L. Daft, pengertian manajemen operasional adalah bidang manajemen yang fokus pada produksi barang, serta menggunakan alat dan teknik khusus untuk memecahkan masalah produksi.

6. Pengertian Manajemen Operasional Menurut James Evans dan David Collier (2007:5)

Menurut James Evans dan David Collier, definisi manajemen operasional adalah ilmu dan seni untuk memastikan bahwa barang dan jasa diciptakan dan berhasil dikirim ke pelanggan.

B. Pentingnya Manajemen Operasional bagi Perusahaan

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Mengapa manajemen operasional begitu penting? Manajemen ini membantu beberapa sektor manajemen operasional. Seperti beberapa poin yang dijelaskan di bawah ini.

1. Membantu perusahaan menemukan tujuan

Manajemen operasi membantu perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan. Manajemen ini harus dapat memastikan bahwa seluruh aktivitas perusahaan berjalan dengan baik.

2. Membantu meningkatkan produktivitas karyawan

Manajemen operasi membantu karyawan menjadi lebih produktif. Manajer operasional sebagai penanggung jawab manajemen ini berkewajiban mendidik dan melatih karyawan.

3. Membantu meningkatkan nilai perusahaan

Nilai disini berarti tujuan perusahaan dalam menjalankan usahanya untuk memuaskan pelanggan.

Manajemen operasional membantu keberadaan perusahaan, membantu mencapai niat baik ini. Manajemen ini memastikan pengiriman produk terbaik, demi kebahagiaan konsumen.

Untuk mencapai hal tersebut, manajemen operasional harus mampu meningkatkan pemanfaatan sumber daya perusahaan.

Manajemen harus merencanakan dan mengatur semua kegiatan dan memastikan bahwa semua sumber daya digunakan secara efektif.

4. Membantu memotivasi karyawan

Manajemen ini membantu karyawan untuk memahami peran mereka dalam perusahaan.

Beberapa dari karyawan ini berada di bawah pengawasan manajer operasi sampai mereka dapat bekerja dalam suasana mendukung sesuai dengan waktu yang ditentukan.

Karyawan menerima hadiah dan penghargaan berdasarkan kinerja mereka.

Baca juga: Manajemen SDM Adalah: Pengertian, Fungsi, Tujuan, Manfaat dan Ruang Lingkup

C. Tujuan Manajemen Operasional

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Manajemen ini digunakan untuk mengelola seluruh sumber daya perusahaan.

Sumber daya tersebut berupa bahan baku, karyawan, mesin dan peralatan lainnya memastikan bahwa semua proses produksi berjalan secara efektif dan efisien.

Berikut ini adalah tujuan manajemen operasional.

  1. Manajemen ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi perusahaan yang disebut juga dengan efficiency.
  2. Memiliki tujuan untuk meningkatkan produktivitas usaha, disebut juga dengan productivity.
  3. Memiliki tujuan untuk meminimalkan pengeluaran perusahaan pada berbagai kegiatan, juga dikenal sebagai economy.
  4. Memiliki tujuan untuk meningkatkan kualitas perusahaan atau disebut juga dengan quality.
  5. Tujuan untuk mengurangi waktu proses produksi seminimal mungkin juga dikenal sebagai reduced processing time.

D. Ciri Manajemen Operasional

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Pada dasarnya, ada tiga karakteristik manajemen operasional, yaitu:

1. Memiliki Tujuan untuk Memproduksi Barang dan Jasa

Ciri paling awal dari manajemen ini adalah tujuan untuk mengatur semua kegiatan produksi barang dan jasa untuk menghasilkan pendapatan.

Manajemen ini mengelola semua kegiatan produksi dan memastikan bahwa perusahaan memperoleh keuntungan.

2. Melakukan aktivitas proses perubahan

Proses perubahan atau transformasi sebagai setiap aktivitas atau rangkaian aktivitas yang mengambil satu atau lebih input, mengubahnya, kemudian menciptakan nilai bagi input tersebut, yang pada akhirnya menjadi output bagi pelanggan.

Contoh transformasi input jauh lebih mudah untuk dilihat ketika mereka dalam bentuk yang jelas.

Misalnya, penggunaan benang diubah ke kain atau tepung diubah ke kue kering dan kue.

Namun analisis menjadi sulit ketika yang diubah adalah input dari orang atau informasi. Misalnya, klinik yang mengubah input orang sakit menjadi sehat. Juga, saluran TV yang mengubah hasil wawancara menjadi informasi.

3. Adanya sebuah sistem pengendalian terhadap sebuah operasi

Ciri terakhir dari manajemen operasi adalah adanya proses untuk mengarahkan operasi suatu bisnis.

Proses ini harus diterapkan pada semua area bisnis untuk meningkatkan kualitas produk, mengurangi pemborosan dan meningkatkan penjualan.

Baca juga: Manajemen Pemasaran Adalah: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Tugas

E. Fungsi Manajemen Operasional

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Tujuan manajemen operasional diterapkan dalam suatu perusahaan untuk mencapai tingkat aktivitas yang lebih efektif.

Manajemen ini memiliki fungsi untuk memfasilitasi tujuan tersebut. Beberapa fungsi yang ditetapkan melibatkan perencanaan, koordinasi dan pemantauan proses bisnis untuk hasil produksi yang lebih baik.

Tujuan pengendalian kegiatan perusahaan adalah untuk meminimalkan biaya produksi dan menghindari konsumsi sumber daya yang berlebihan.

Agar tujuan tersebut dapat terwujud, manajemen operasional mempunyai fungsi yang meliputi bidang-bidang sebagai berikut.

1. Keuangan

Keuangan adalah elemen pendamping terpenting dari manajemen operasional.

Manajemen ini harus dapat memastikan bahwa keuangan perusahaan digunakan sesuai dengan rencana dan tidak lepas kendali.

Pendanaan sangat perlu digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa yang berkualitas.

Penting untuk menekankan keuangan yang tepat, yang memfasilitasi proses produksi produk dan layanan yang maksimal.

Tentunya barang dan jasa harus memenuhi kebutuhan konsumen secara mendetail.

2. Strategi

Fungsi manajemen operasional dimanfaatkan dalam pengembangan strategi bisnis untuk memaksimalkan sumber daya perusahaan dan meningkatkan daya saing terhadap perusahaan lain.

Strategi bisnis yang ditetapkan meliputi penyediaan bahan baku, pemasaran, kemampuan finansial dan optimalisasi sumber daya manusia.

3. Operasional

Fungsi manajemen ini terkait erat dengan operasional perusahaan, yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, dan pengendalian semua kegiatan bisnis.

Memang, fungsi utama manajemen operasional berkaitan dengan semua kegiatan perusahaan.

Dimana tugasnya membantu mentransformasikan bahan baku dan kinerja karyawan menjadi produk dan layanan yang berkualitas untuk kepuasan pelanggan.

4. Desain Produk

Teknologi modern membuat pemasaran lebih mudah dan cepat. Fungsi manajemen operasional disini adalah untuk memastikan bahwa produk yang dibuat sesuai dengan keinginan dan kebutuhan pasar.

Tentu saja, pasar atau pelanggan sangat memperhatikan sisi kualitas. Oleh karena itu, produk yang diproduksi harus dipastikan tahan lama dan berkualitas tinggi.

5. Mempertahankan Kualitas

Kualitas produk yang dihasilkan oleh perusahaan harus dipastikan dengan sistem manajemen yang ada dalam manajemen operasional.

Manajemen bertanggung jawab untuk mengelola dan memastikan bahwa barang dan jasa bebas dari cacat.

Anda juga harus memantau karyawan saat mereka melakukan pekerjaan mereka. Jika ada cacat pada produk yang diproduksi, tim harus segera mengambil tindakan untuk melakukan perbaikan.

6. Prediksi

Perkiraan sebagai prediksi peristiwa masa depan menggunakan perangkat lunak.

Dalam manajemen operasi, prakiraan digunakan untuk memprediksi permintaan pelanggan untuk suatu produk.

Estimasi ini mengacu pada jumlah produk yang dibutuhkan pelanggan untuk waktu tertentu.

Ada manajemen operasional dalam sebuah perusahaan yang membantu meningkatkan produktivitas, tetapi harus ada desain dan pengendalian kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk menjalankannya dengan baik.

F. Fungsi Manajemen Operasional dalam Perusahaan

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Ada empat fungsi manajemen operasional dalam sebuah perusahaan seperti yang dijelaskan di bawah ini:

1. Perencanaan

Tingkat ini dimulai dengan menentukan bagaimana memproduksi barang dan jasa dan kapan memasarkannya.

Ini melibatkan perencanaan sumber daya dan fasilitas yang akan digunakan untuk memproduksi suatu produk.

Tanggung jawab manajer operasi adalah untuk meningkatkan program, peraturan dan persyaratan proses untuk mencapai keselarasan operasional perusahaan.

2. Pengorganisasian

Untuk kelancaran semua kegiatan, jumlah dan jenis sumber daya manusia harus ditentukan.

Dengan kata lain, manajer operasi menyusun pembentukan karyawan, baik personal, lini atau departemen, dalam suatu sistem operasional untuk mencapai tujuan perusahaan.

3. Penelaah

Tingkat penelaah mencakup semua kegiatan untuk memperoleh informasi tentang kegiatan yang dilakukan sebagai bagian dari kegiatan operasional.

4. Pengawasan

Pengawasan berperan dalam mengatur semua kegiatan dengan mengarahkan dan memastikan semua kegiatan perusahaan jalan sesuai dengan prediksi.

Baca juga: Manajemen Keuangan Adalah: Pengertian, Tujuan, Fungsi dan Prinsip

G. Strategi Manajemen Operasional

Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi

Dalam pelajari strategi management operasional, kita harus ketahui jika didalamnya ada mekanisme yang jalan.

Langkah paling tepat membuat strategi dengan memahami beragam sumber daya yang dipunyai perusahaan.

Karena strategi benar-benar dikuasai oleh elemen internal perusahaan seperti, sumber daya perusahaan berbentuk tehnologi dan permasalahan external, yakni market share.

Realitanya, perusahaan banyak yang membuat strategi dengan mengombinasikan factor internal dan external.

1. Content Strategi

Strategi pertama Manajemen Operasional Adalah Content Strategi.

Strategi disini kuat hubungannya dengan memenuhi keperluan pasar, memanfaatkan beragam peluang untuk market share yang lebih mempunyai potensi.

Strategi benar-benar tergantung pada gagasan perusahaan. Tetap dalam penyusunan strategi management operasional ada banyak content penting.

2. Rancang proses

Strategi kedua Manajemen Operasional Adalah Merancang proses.

Dalam content ini ada aktivitas riset, prediksi, dan pengembangan. Di mana semua aktivitas itu membutuhkan ketrampilan dan energi yang hasilnya bisa bertahan di dalam waktu yang lama.

3. Pengembangan

Strategi ketiga Manajemen Operasional Adalah pengembangan.

Sebagai proses penyempurnaan output perusahaan agar berkompetisi dengan perubahan jaman.

4. Pemakaian data

Strategi keempat Manajemen Operasional Adalah pemakaian data.

Sebagai aktivitas analitis yang perlu untuk rencana, rekonsilasi, dan pengambilan keputusan yang akurat.

5. Management suplai chain

Strategi kelima Manajemen Operasional Adalah management suplai chain.

Sebagai management yang mengatur jalinan perusahaan dengan produsen yang menyuplai bahan baku.

6. Analitis inventaris

Strategi keenam Manajemen Operasional Adalah analitis inventaris.

Sebagai aktivitas yang mengurus inventaris perusahaan, dan membagikan dalam analitis ABC.

Persediaan yang dipunyai dipisah jadi 3 kelompok A, B, dan C. Kelompok A mempunyai nilai dan kontrol terbanyak, dan C paling sedikit.

7. Kontrol produksi

Strategi ketujuh Manajemen Operasional Adalah kontrol produksi.

Ialah management operasional yang efisien dan efektif pada proses.

8. Kerjasama antar departemen

Strategi kedelapan Manajemen Operasional Adalah kerjasama antar departemen.

Berdasarkan sistem kerjasama dan komunikasi yang bagus, management operasional bisa bekerjasama secara efisien dengan sisi keuangan, marketing, pemasaran, sumber daya manusia, dan bagian yang lain.

9. Mengelola sumber daya manusia

Strategi terakhir Manajemen Operasional Adalah mengelola sumber daya manusia.

Management yang mengatur beberapa karyawan perusahaan, tingkat kepuasan konsumen, kontrol kualitas.

Realitanya, strategi management ini sebaiknya mencakup beberapa hal berikut:

  1. Kemampuan perusahaan yang diperlukan di dalam meraih tujuannya.
  2. Waktu dan tempat sarana.
  3. Sumber daya tehnologi untuk meningkatkan proses dan produk.
  4. Merajut jalinan antara customer yang bagus dengan penyuplai.
  5. Proses pengenalan produk baru dan juga service.
  6. Susunan organisasi sebagai penggambaran perusahaan sudah melakukan gagasan secara baik.

Berikut beberapa sektor aktivitas yang memerlukan ketrampilan management operasional dalam realisasinya.

  1. Manager pabrik, sebagai ketrampilan dalam sektor rencana produksi, management pembelian dan stok. Termasuk kontrol pada karyawan pada bagian operasional dan sumber daya yang lain.
  2. Direktur pembelian, terkait dengan peranan pembelian, keahlian meneliti pemasaran, merajut jalinan yang bagus dari vendor sampai distributor, dan koordinir aktivitas operasi perusahaan.
  3. Manager mutu, melakukan pemantauan pada semua konsep kualitas. Karena kualitas sebagai tanggung-jawab bersama.
  4. Konsultan perbaikan proses, aktivitas yang terkait dengan design proses juga diskusi mengenai beragam pembaruan proses.
  5. Manager dan perencana rantai suplai, seutuhnya menggenggam tanggung jawab mengenai perbincangan kerjasama di antara perusahaan dengan vendor dan distributor.

Untuk lebih jelas mengenai pengertian manajemen operasional bisa melihat video dibawah ini

Kesimpulan

Setelah memahami tinjauan sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa manajemen operasional adalah sistem yang diperlukan dalam perusahaan.

Jadi, efektifitas dan efisiensi manajemen operasional berdampak besar bagi perusahaan. Sistem dalam manajemen ini berperan dalam menghasilkan produk yang dibuat sama sesuai standar operasional yang ditetapkan.

Produk yang dihasilkan juga harus dapat memenuhi kebutuhan pelanggan.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam manajemen operasional adalah proses pendataan keuangan yang terbuka dan efektif.

Pencatatan keuangan yang baik memungkinkan semua rencana bisnis berjalan optimal.

Laporan keuangan akan berjalan optimal, karena semua laporan disajikan dengan cara yang sama sesuai dengan kenyataan yang ada.

Perusahaan dengan pembukuan yang baik memudahkan dalam mengontrol keuangannya. Baik keuangan yang diperhitungkan dengan pendapatan atau pengeluaran.

Masih harus dilihat apakah modal perusahaan akan digunakan sesuai rencana atau tidak. Selain itu, pengeluaran perusahaan dapat segera dikendalikan, terutama yang berkaitan dengan biaya bahan baku dan produksi.

Sumber daya teknologi yang terampil diperlukan untuk mendukung manajemen.

Agar perusahaan dapat berkembang secara maksimal, diperlukan pengendalian operasional.

Selain mekanisme pengendalian tersebut, harus ada pengayaan mekanisme pengawasan di berbagai departemen perusahaan.

Manajemen operasional adalah aplikasi manajemen pengetahuan yang bertujuan untuk mengendalikan semua aktivitas perusahaan sedemikian rupa agar berjalan secara efisien.

Pengelolaan ini harus mencakup mekanisme pengelolaan dan dilakukan sesuai dengan perannya. Tanpa pengendalian operasional, dikhawatirkan seluruh elemen operasional perusahaan tidak akan berjalan dengan baik.

Sekian artikel berjudul Manajemen Operasional Adalah: Pengertian, Tujuan, Ciri dan Fungsi, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!