Tips untuk Fresh Graduates yang Mencari Pekerjaan di Tengah Pandemi Covid-19

Anda mungkin berpikir bahwa lulusan baru yang mencari pekerjaan selama pandemi coronavirus adalah sesuatu yang mustahil. Setidaknya, seperti itulah rasanya ketika Anda membaca berita surat kabar, atau menonton berita yang memberitahukan bahwa gelombang PHK terjadi dimana-mana.

Tips untuk Fresh Graduates yang Mencari Pekerjaan di Tengah Pandemi Covid-19

Namun, kenyataannya tidak sesuram yang dipikirkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Ya, ada akhir yang cepat untuk lulusan baru, yang berdampak pada upacara kelulusan dan rencana kerja yang potensial. Tapi, jangan berkecil hati.

Bahkan dengan banyaknya laporan yang saling bertentangan dan menyimpang, ini semua adalah benar terjadi:

  • Perekrutan, meskipun terpengaruh akan tetapi masih berlangsung. Ini dapat mencakup bagi anda yang punya pengalaman kerja, magang dan lulusan baru.
  • Lockdown dan isolasi akan memberi Anda waktu untuk sepenuhnya mempersiapkan lamaran pekerjaan.
  • Banyak perusahaan yang mempertimbangkan pendidikan pascasarjana, mempertimbangkan untuk mendaftar Magister adalah keputusan yang baik.

Yang penting bagi lulusan baru, terutama saat ini, adalah tetap sibuk dengan persiapan dan bahkan lamaran pekerjaan.

Perusahaan akan bertanya apa yang Anda lakukan selama lockdown. Tidak ada gunanya mengatakan tidak melakukan apa-apa.

Tidak ada kepastian pada waktu berapa lama skenario COVID-19 akan bertahan. Untuk alasan ini, yang terbaik adalah fokus pada tujuan anda daripada menunggu sampai reda.

Fresh Graduates Mencari Pekerjaan di Tengah Pandemi Covid-19

Berikut adalah tips utama kami untuk fresh graduate yang mencari pekerjaan selama pandemi coronavirus.

1. Temukan diri Anda secara online

Dengan interaksi tatap muka secara virtual, Anda harus menjadi penggiat jejaring virtual.

Bagaimanapun, salah satu cara terbaik untuk mencari pekerjaan adalah melalui jaringan pribadi. Menjangkau orang-orang yang dapat membantu, seperti perekrut, mungkin merupakan langkah maju yang besar.

Bersamaan dengan ini, LinkedIn telah menjadi pusat kekuatan dan media sosial yang setara dengan jaringan bisnis.

Sekarang adalah waktu yang tepat untuk ‘terhubung’ dengan orang-orang yang bekerja di industri yang Anda minati. Anda juga dapat menjangkau profesional bisnis individual yang Anda kagumi.

Di LinkedIn Anda harus membuat hal-hal berikut:

  • Profil informatif yang merinci tujuan dan kualifikasi Anda. Buat penampilan profesional.
  • Unggah CV berbasis prestasi.
  • Ikuti perusahaan yang Anda minati dan buat jaringan koneksi
  • Ketika Anda menemukan pekerjaan yang menarik bagi Anda, hubungi recruiters, HR atau bahkan direktur

Penelitian dan persiapan adalah kunci ketika anda mendekati orang untuk mendapatkan peluang. Anda akan mendapatkan informasi online yang sehat.

2. Terus berorientasi pada tindakan

Banyak lulusan baru universitas yang merasa frustrasi saat ini. terutama jika Anda sebelumnya mendapatkan pekerjaan, tetapi sekarang tidak lagi tersedia karena pandemi coronavirus.

Betapapun dahsyatnya hal ini, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah terus maju dan tetap bertekad. Terus berbaring dan menunggu untuk menjadi lebih baik tidak akan membantu Anda mencapai apa pun.

Tetap berorientasi pada tindakan dan tingkatkan profil Anda tentu akan menjadi cara yang baik untuk tetap berada di radar perekrut.

Sementara banyak perusahaan masih berusaha mencari cara untuk melakukan bisnis secara virtual, itu tidak berarti mereka tidak berpikir tentang mempekerjakan.

Bahkan jika banyak lulusan baru yang saat ini tidak dipekerjakan, mereka sebagian besar hanya ditahan.

Ini berarti Anda masih dapat mencoba dan membuat langkah untuk diri sendiri. Jika itu berjalan baik, Anda mungkin menempatkan diri Anda pada posisi yang kuat ketika perekrutan dimulai kembali.

Anda harus mencoba dan ingatlah untuk bersabar dengan berbagai aplikasi pekerjaan. Banyak profesional sumber daya manusia juga akan bekerja dari rumah. Akibatnya akan lebih lambat.

Mudah-mudahan akan muncul bagi banyak perusahaan bahwa lulusan baru yang aktif adalah sesuatu yang menarik.

Bahkan jika ini berarti mendapatkan pengalaman freelance dan menjadi sukarelawan akan bermanfaat. Ini bisa mengesankan bagi perushaan dan meningkatkan soft skill Anda.

3. Upskill dalam karir yang semakin populer

Anda mungkin bertanya-tanya industri apa yang sedang naik daun dan menarik bagi lulusan.

Sektor-sektor populer seperti jasa keuangan, pedagang dan keramahtamahan akan lama beroperasi. Tetapi ada pasar tenaga kerja baru dan baru yang telah menarik banyak perhatian.

Bagi lulusan yang mencari pekerjaan selama pandemi coronavirus, ini layak untuk diperiksa.

Diantaranya adalah sektor digital dan teknologi yang pada Pelatih Lulusan kami akui semakin menguntungkan.

Banyak pekerjaan di tingkat pascasarjana menjadi semakin digital. Dengan begitu banyak pekerjaan yang dilakukan di rumah, ini mungkin menjadi sesuatu yang lebih dari itu.

Beberapa fakta paling penting dalam karier digital:

  • 60% dari perusahaan besar melihat peningkatan kebutuhan keterampilan digital dalam lima tahun ke depan. Masa depan pasar kerja pascasarjana akan menjadi digital.
  • Anda akan menjadi profesional yang laris dan memiliki pekerjaan yang aman untuk seluruh karier Anda
  • Potensi finansial yang besar.
  • Masa depan industri ini menyenangkan dan mengasyikkan
  • Teknologi menjadi kekuatan dominan dan membutuhkan pekerja terampil.
  • Setidaknya 133 juta pekerjaan yang terkait dengan teknologi akan diciptakan pada tahun 2022

Berinvestasi dalam diri Anda adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan saat ini.

Baca juga: 8 Tips Mudah Dapat Kerja untuk Fresh Graduate

4. Mengidentifikasi tempat bekerja

Mungkin sulit memilih karier. Salah satu alasan adalah untuk mengetahui apakah Anda menyukai pekerjaan pertama yang Anda dapatkan setelah menyelesaikan universitas.

Kate Purcell, mantan profesor Warwick, mengidentifikasi tiga tipologi pekerjaan:

  1. Specialist (jika Anda memiliki keahlian inti, seperti insinyur atau dokter)
  2. Knowledge Architect (seorang perantara, konsultan, pemasaran)
  3. Communicator (Pekerjaan terutama seputar menjalin hubungan, seperti perhotelan, iklan, dan penjualan)

Memilih yang paling sesuai dengan portofolio Anda dan keterampilan adalah tempat terbaik untuk memulai.

Yang juga patut dipertimbangkan adalah meneliti ukuran perusahaan yang Anda pikirkan untuk bergabung.

Banyak lulusan menganggap mereka harus mencari nama-nama terbesar di industri masing-masing. Banyak dari perusahaan ini menjalankan skema Management Traine. Namun, ini harus mempunyai banyak kemampuan dan lebih sulit untuk bergabung, bahkan jika hanya bertanya.

Berhubungan dengan perusahaan kecil pasti akan lebih mudah, baik dalam basis yang dasar, membuat minat Anda diketahui dan bahkan mungkin mendapatkan pengalaman penting.

Tak perlu dikatakan bahwa Anda harus memperlakukan wawancara virtual seserius yang Anda lakukan dengan wawancara langsung.

Ini bisa berarti:

  1. Mengenakan jas atau baju rapih
  2. Latar belakang yang terlihat profesional (bahkan dinding putih kosong pun bisa)
  3. Koneksi WiFi yang baik dan tidak ada gangguan

Untuk mendapatkan tawaran pekerjaan selama periode lockdown, anda perlu penampilan yang mengesankan dan mempunyai peluang lebih besar untuk diterima.

Fresh graduate yang berhasil mendapatkan pekerjaan selama coronavirus dapat memperoleh pengalaman yang sangat berharga dan menggunakannya sebagai kekuatan juga ingi perpindahan ke perusahaan lain di masa depan.

5. Jangan stres

Mungkin yang paling penting dari semuanya adalah tetap positif dan termotivasi sepanjang periode lockdown.

Kesehatan mental adalah subjek yang mengumpulkan lebih banyak kesadaran daripada sebelumnya dan isolasi akan memengaruhi orang dengan berbagai cara.

Menurut Los Angeles Times, penelitian telah menunjukkan bahwa stres, depresi, dan kecemasan akibat isolasi lebih buruk di bandingkan orang yang normal.

Memang, situasi yang kita semua alami tidak ada yang bisa diramalkan siapa pun pada awal tahun.

Tetapi ingat bahwa ini berlaku untuk semua orang, jadi jangan merasa bahwa Anda sendirian.

Ini mungkin terasa seperti awal yang tidak menguntungkan untuk kehidupan setelah lulus universitas tetapi menganggapnya sebagai tantangan pertama dalam kehidupan kerja Anda.

Berikut adalah beberapa tips untuk kesejahteraan mental:

  1. Jika Anda tinggal di rumah, minta orang tua Anda untuk membantu dengan jadwal Anda dan cobalah untuk mengembangkan rutinitas
  2. Olahraga, Bahkan jika itu berarti berlari kecil atau berolahraga, akan selalu membantu menjernihkan pikiran Anda, terutama jika Anda duduk di depan layar tanpa henti
  3. Jangan terus-menerus mendengarkan berita tentang pandemi. Sebagian besar adalah spekulasi dan sebagian besar tidak tahu berapa lama itu bisa bertahan. Mendengarkan seseorang yang mengoceh negatif itu menjengkelkan dan membosankan
  4. Makan dengan baik. Jika Anda bersama orang tua Anda, semoga Anda mendapatkan makanan orang tua yang enak. Jika tidak, bertujuan untuk mempertahankan diet yang sehat. Makan junk food dan tinggal di dalam rumah sepanjang hari tidak akan membuat Anda merasa bersemangat
  5. Berkomunikasi dengan orang lain. Tetap terhubung dengan semua teman Anda, Anda dapat menggunakan Zoom dan Skype dengan mudah. Ini mungkin bukan sosialisasi yang tepat tetapi ini adalah hal terbaik saat ini.

Nasihat untuk lulusan yang mencari pekerjaan

Kesimpulannya, meskipun ini merupakan waktu yang menantang untuk pasar tenaga kerja fresh graduate, tentu saja tidak sepenuhnya ditutup.

Dengan perusahaan menjadi lebih sadar akan wawancara virtual, tampaknya semakin positif bagi lulusan baru. Seperti dunia baru, ini adalah akhir dari fase lockdown.

Sampai saat itu, tetaplah termotivasi, selesaikan langkah-langkah di atas dan lihat seberapa jauh Anda bisa maju dalam mencari pekerjaan Anda atau dalam pengembangan keterampilan Anda.

Kenal seseorang yang mungkin perlu mendapat manfaat dari tips dalam artikel ini? Bagikan dengan mereka.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!