Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya | Manajemen perubahan dalam organisasi atau perusahaan cukup penting.

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Oleh karena itu, agar kita dapat memahami salah satu dari istilah manajemen ini, pertama-tama kita harus mengetahui setiap arti dari kata manajemen dan perubahan.

Sederhananya, manajemen adalah proses mengelola atau mengendalikan sesuatu, dan perubahan adalah upaya, proses, atau transformasi sesuatu menjadi hal lain.

Istilah manajemen perubahan sering digunakan dalam manajemen organisasi atau perusahaan menjadi salah satu faktor keberhasilan yang diperlukan di setiap perusahaan.

A. Pengertian Manajemen Perubahan

Apa itu manajemen perubahan? Management of Change atau Manajemen Perubahan adalah upaya dan pendekatan yang dilakukan secara terencana dan terstruktur dan dirancang untuk membantu individu, tim atau organisasi melalui penggunaan fasilitas, sumber daya dan pengetahuan dalam mewujudkan transisi dari keadaan saat ini ke keadaan yang lebih baik secara umum dengan menggunakan metode yang efektif dan efisien untuk meminimalkan dampak proses transisi.

Manajemen Perubahan adalah suatu bentuk usaha yang dilakukan untuk mengurus segala sesuatunya karena dilakukan karena ada perubahan dalam suatu perusahaan.

Manajemen perubahanadalah alat, proses, dan teknik untuk membimbing orang melalui proses transisi untuk mencapai hasil yang diperlukan dan membuat perubahan secara efisien di seluruh tim, individu, dan mekanisme yang lebih luas.

Pada hakekatnya manajemen perubahan adalah suatu proses yang menggunakan pendekatan manajerial yaitu perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian, untuk membuat suatu perubahan terjadi dalam suatu organisasi.

Manajemen perubahan dilakukan untuk menciptakan solusi bisnis yang diperlukan agar lebih sukses melalui suatu sistem untuk mengendalikan dampak perubahan dari yang terkandung di dalamnya secara lebih terorganisir.

Pengertian Manajemen Perubahan Menurut Para Ahli

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Beberapa ahli menggambarkan manajemen perubahan sebagai berikut:

Pengertian Manajemen Perubahan Menurut Coffman dan Lutes (2007)

Coffman dan Lutes (2007) menjelaskan bahwa manajemen perubahan adalah pendekatan yang dikembangkan dan digunakan untuk membantu tim, individu atau organisasi bertransisi dari keadaan mereka saat ini ke keadaan yang lebih baik.

Pengertian Manajemen Perubahan Menurut Winardi (2011)

Winardi (2011) menjelaskan dalam bukunya bahwa manajemen perubahan adalah upaya yang dilakukan oleh manajer untuk membuat perubahan lebih efektif, yang membutuhkan pengetahuan tentang motivasi, kelompok, kepemimpinan, perselisihan dan komunikasi.

Pengertian Manajemen Perubahan Menurut Wibowo (2012)

Wibowo (2012) berpendapat bahwa manajemen perubahan adalah proses terstruktur secara sistematis yang menggunakan fasilitas, sumber daya dan pengetahuan yang dibutuhkan untuk mempengaruhi perubahan mereka yang akan terpengaruh oleh proses tersebut.

Pengertian Manajemen Perubahan Menurut Nauheimer (2007)

Nauheimer (2007) menjelaskan bahwa manajemen perubahan adalah proses, teknik dan alat yang digunakan untuk mengelola proses perubahan pada tingkat pribadi untuk mencapai hasil yang diinginkan dan menerapkan perubahan dengan agen perubahan, sistem dan tim secara efisien.

Pengertian Manajemen Perubahan menurut Bennet P. Lientz dan KathrynP. Rea (Lientz, et al., 2004)

Manajemen perubahan adalah pendekatan untuk merencanakan, mendesain, mengimplementasikan, mengelola, mengukur dan mempertahankan perubahan di dalam pekerjaan dan bisnis proses.

Pengertian Manajemen Perubahan menurut Kotter (2011)

Manajemen perubahan adalah suatu pendekatan untuk mengubah individu, tim, danorganisasi kepada kondisi masa depan yang diinginkan.

Pengertian Manajemen Perubahan menurut Sangkala (1999)

Manajemen Perubahan adalah teknik yang digunakan untuk menciptakan danmendukung perubahan dalam suatu organisasi.

Pengertian Manajemen Perubahan menurut Karen Coffman dan KatieLutes (2007)

Manajemen Perubahan adalah sebuah pendekatanterstruktur untuk membantu organisasi dan orang-orang untuk transisi secara perlahan tapi pasti dari keadaan sekarang menuju ke keadaanyang diinginkan.

Pengertian Manajemen Perubahan menurut Holger Nauheimer (2007)

Manajemen Perubahan dapat digambarkan sebagai proses, alat dan teknik untuk mengatur proses perubahan pada sisi orang untuk mencapaihasil yang diperlukan dan untuk merealisasikan perubahan secara efektifmelalui agen perubahan, tim dan sistem yang lebih luas.

Baca juga: 5 Fungsi Manajemen Menurut Para Ahli

B. Pendekatan Manajemen Perubahan

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Davidson (2005) menjelaskan dalam bukunya bahwa ketika ketidaksetaraan budaya yang sedang berlangsung dalam suatu organisasi mempengaruhi desain rencana perubahan yang akan diimplementasikan dengan tepat.

Perusahaan dapat memilih salah satu dari 4 pendekatan manajemen perubahan, yaitu pendekatan rasional-empiris, pendekatan normatif-reedukatif, pendekatan kekuasaan-koersif dan pendekatan lingkungan-adaptif.

Berikut adalah penjelasan dari 4 pendekatan tersebut.

1. Pendekatan Rasional-Empiris

Pendekatan pertama Manajemen Perubahan Adalah pendekatan Rasional-Empiris, pendekatan rasional-empiris didasarkan pada keyakinan bahwa perilaku orang dapat diprediksi dan bahwa mereka memberikan perhatian khusus pada kebutuhan mereka sendiri.

Dengan memahami sikap ini, memberi manajer perubahan pada strategi yang berguna untuk mengambil tindakan.

Beberapa elemen dari pendekatan ini percaya bahwa semua tujuan transisional diselimuti berbagai dogma, ketidaktahuan, dan kebenaran semu, dengan tetap mempertahankan rasionalitasnya.

Semua tujuan perubahan ini akan berjalan dengan sendirinya ketika disebutkan oleh mereka yang penting, dan seringkali mereka tidak mengerti apa yang terbaik untuk mereka.

Mereka akan membedakan diri mereka sendiri ketika mereka menerima komunikasi yang lebih informatif dan efektif dan ketika ada insentif dalam perubahan yang mereka nilai sebagai nilai tambah yang memadai.

2. Pendekatan Normatif-Reedukatif

Pendekatan kedua Manajemen Perubahan Adalah Pendekatan Normatif-Reedukatif, pendekatan ini semakin berfokus pada bagaimana seorang manajer perubahan dapat membuat dampak dengan langkah-langkah tertentu atau menjual dengan baik sehingga nantinya anggota manajer dapat melakukan perubahan.

Pada dasarnya, orang akan berbeda ketika mereka berada di perusahaan tertentu jika perubahan adalah untuk yang terbaik.

Perubahan akan terjadi paling mudah ketika seseorang dalam kelompok itu memasuki masa peralihan dan berpedoman pada mekanisme nilai dan keyakinan kelompok.

3. Pendekatan Kekuasaan-Koersif

Pendekatan ketiga Manajemen Perubahan Adalah pendekatan Kekuasaan-Koersif, pendekatan ini akan memaksa pihak manajemen perubahan untuk melakukan trik secara serampangan oleh beberapa pihak dan secara langsung oleh pihak lain, dan seringkali merupakan bentuk standar manajemen perubahan.

Premis khusus dari pendekatan ini adalah bahwa mereka yang pada dasarnya patuh bersedia melakukan apa pun yang diperintahkan dengan sedikit atau tanpa usaha untuk memberikan kepercayaan.

Dalam hal ini, orang dibedakan atas dasar wewenang yang memaksa, teror, atau ancaman kinerja yang buruk.

Pendekatan ini juga dapat disebut sebagai pendekatan kemampuan supresi. Pendekatan ini melibatkan risiko besar dan peluang balasannya juga sangat besar.

4. Pendekatan Lingkungan-Adaptif

Premis khusus dari pendekatan manajemen ini adalah bahwa meskipun mereka berbeda secara naluriah, mereka berusaha menghindari segala bentuk kerugian, sehingga mereka sebenarnya memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan berbagai situasi dan kondisi baru.

Baca juga: Manajemen Pemasaran Adalah: Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Tugas

C. Jenis-jenis Manajemen Perubahan

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Harischandra (2007) menjelaskan bahwa ada tiga jenis perubahan dalam suatu organisasi berdasarkan karakternya, yaitu:

1. Smooth incremental change

Smooth incremental change, perubahannya bisa lambat, struktural, dan dapat diprediksi, dan mencakup atau semua rangkaian perubahan dengan laju yang cenderung stabil.

2. Bumpy incremental change

Bumpy incremental change adalah transisi yang memiliki periode relatif tenang dan kadang-kadang diselingi oleh percepatan gerakan transisi, yang dirangsang oleh perubahan lingkungan organisasi dan juga dapat berasal dari internal, mis. jika ada tuntutan untuk meningkatkan efektifitas dan perbaikan sistem kerja.

3. Discontinuous change

Discontinuous change adalah perubahan yang diikuti dengan terjadi perubahan yang cepat dalam struktur, budaya, strategi, dan ketiganya sekaligus. Perubahan ini lebih revolusioner dan lebih cepat.

Baca juga: Manajemen Risiko Adalah: Pengertian, Manfaat, Tujuan dan Prinsip

D. Fase dan Tahapan Manajemen Perubahan

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Haines (2005) menjelaskan bahwa ada banyak langkah yang dapat dilakukan dalam melakukan manajemen perubahan, yaitu:

1. Fase A: Positioning Value (menentukan posisi strategis)

Fase A: Positioning Value (menentukan posisi strategis). Tahap ini merupakan tingkat mekanisme berpikir dimana dapat dinyatakan dengan jelas apa tujuan atau posisi strategis organisasi.

Posisi ini dimaksudkan untuk dicapai ketika suatu organisasi atau perusahaan bertransisi.

2. Fase B: Measures Goals (mengukur tujuan)

Fase B: Measures Goals (mengukur tujuan). Tahap ini mendefinisikan berbagai tindakan dan proses yang diperlukan untuk menentukan apakah niat itu dapat atau telah terwujud.

3. Fase C: Assessment Strategy (Strategi Asesmen)

Fase C: Assessment Strategy (Strategi Asesmen). Dalam babak ini, ditentukan ketidaksesuaian antara situasi aktual dan situasi target sehingga dapat dibuat pengaturan untuk lebih memenuhi semua kondisi dan situasi secara lebih baik.

4. Fase D: Actions Level-level (aktivitas perubahan)

Fase D: Actions Level-level (aktivitas perubahan). Fase ini adalah fase implementasi dan informasi strategi yang kemudian diintegrasikan ke dalam aktivitas, proses, koneksi, dan perubahan apa pun yang diperlukan untuk mengurangi disparitas atau mengimplementasikan tujuan yang ditentukan dalam Fase A.

5. Fase E: Environment Scan (identifikasi lingkungan eksternal)

Fase E: Environment Scan (identifikasi lingkungan eksternal). Tahap ini melakukan semua analisis lingkungan eksternal yang dapat mempengaruhi transisi. Arah dan perubahan muncul dari hasil analisis, yang kemudian diimplementasikan.

Baca juga: Manajemen Keuangan Adalah: Pengertian, Tujuan, Fungsi dan Prinsip

E. Manfaat Manajemen Perubahan

Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya

Peralihan memberikan hasil terbaik ketika direncanakan dan dikelola dengan hati-hati, dan ketika risiko dapat diminimalkan.

Manfaat manajemen perubahan dalam organisasi dan bisnis meliputi:

  1. Menilai dan memahami kebutuhan dan implikasi perubahan
  2. Sumber daya yang sesuai untuk upaya mendukung perubahan
  3. Mengelola berbagai biaya perubahan
  4. Mengurangi waktu yang diperlukan untuk menerapkan perubahan
  5. Membantu karyawan atau staf untuk memahami proses perubahan
  6. Merencanakan dan melaksanakan strategi komunikasi yang efektif
  7. Meningkatkan kolaborasi dan kerjasama dalam bisnis
  8. Mendorong dan meningkatkan produktivitas, kepribadian, dan efektivitas kinerja
  9. Mengurangi depresi dan kecemasan yang terkait dengan perubahan
  10. Meminimalkan kemungkinan kesalahan selama perubahan

Untuk penjelasan implementasi manajemen perubahan bisa melihat video dibawah ini

Kesimpulan

Manajemen Perubahan atau Management of Change adalah upaya dan pendekatan yang dilakukan secara terencana dan terstruktur dan dirancang untuk membantu individu, tim atau organisasi melalui penggunaan fasilitas, sumber daya dan pengetahuan dalam mewujudkan perubahan dari keadaan saat ini ke keadaan yang lebih baik secara efektif dan efisien untuk meminimalkan dampak proses perubahan.

Pada hakekatnya manajemen perubahan adalah suatu proses yang menggunakan pendekatan manajerial yaitu perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian, untuk membuat suatu perubahan terjadi dalam suatu organisasi.

Davidson menjelaskan dalam bukunya jika ketidaksetaraan budaya yang berkelanjutan dalam suatu organisasi mempengaruhi desain rencana perubahan yang akan diterapkan.

Perusahaan dapat memilih salah satu dari 4 pendekatan manajemen perubahan, yaitu pendekatan rasional-empiris, pendekatan normatif-reedukatif, pendekatan kekuasaan-koersif dan pendekatan lingkungan-adaptif.

Beberapa jenis manajemen perubahan yang dapat diputuskan oleh organisasi adalah perubahan smooth incremental change, bumpy incremental change, dan discontinuous change.

Sedangkan fase-fase yang bisa dipilih adalah positioning value, measures goal, assesment strategy , actions level-level, dan environment scan.

Sekian artikel berjudul Manajemen Perubahan Adalah: Pengertian, Fungsi, Fase dan Tahapannya, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!