9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Bagaimana Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru? Pelamar baru perlu memahami jika mereka menyaring calon karyawan saat melamar pekerjaan di sebuah perusahaan.

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Perlakuan ini merupakan seleksi yang dilakukan oleh tim HRD Perusahaan terhadap beberapa pelamar dari latar belakang yang berbeda.

Hal khusus yang perlu dicari pelamar adalah kekuatan yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

Karena banyaknya pelamar, personalia semakin menyesuaikan antara persyaratan tugas dan kemampuan karyawan masa depan.

Jika Anda tidak bekerja untuk pertama kalinya, perusahaan akan terlebih dahulu menimbang alasan Anda terhadap keluar dari perusahaan sebelumnya.

Menuliskan alasan dengan benar dapat menjadi pemikiran khusus bagi perusahaan untuk menerima Anda sebagai karyawan baru.

Dari beberapa pelamar di bidang kemampuan tertentu, itu berarti beberapa orang telah menguasainya.

Dalam hal ini, Anda dapat menunjukkan kemampuan ini melalui sertifikasi di berbagai industri. Itu bisa disebut keuntungan yang diterima sejauh ini.

Dibawah ini kami akan menjelaskan bagaimana cara lolos screening calon karyawan baru, tetapi selain itu kami juga akan membahas bagaimana cara lolos screening CV.

Bagi yang belum mengetahui mengenai screening karyawan bisa melihat artikel Screening Karyawan Adalah: Pengertian, Tahapan dan Tips Lolos

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Kita sering mengabaikan banyak hal yang terkesan tidak berhubungan dengan proses screening calon karyawan baru.

Jika ingin lolos tahap seleksi di perusahaan yang diharapkan, maka harus memenuhi hal-hal sebagai berikut:

1. Bijak Bermain Media Sosial

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru yang pertama yaitu bijak bermain media social.

Jangan bingung jika bagian HR menanyakan nama media sosial Anda. Dalam hal ini, Anda harus berhati-hati karena artinya mereka memeriksa riwayat postingan di media sosial.

Jika ada riwayat bahasa ofensif menanggapi rumor, itu sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

Perusahaan tidak mengambil risiko mempekerjakan karyawan yang tidak mampu mengelola emosinya dengan baik.

Ditambah lagi ketika kemampuan itu berkaitan dengan sektor yang berhubungan dengan standar dan tidak jelas dengan berbagai sertifikat dari pendukung keahlian.

Satu hal yang perlu dipahami bagi generasi sekarang saat bermain media sosial adalah bijak dalam menulis postingan.

Karena perkembangan teknologi memudahkan perekrut untuk menyaring calon karyawan melalui berbagai database media sosial.

2. Menjabarkan Keahlian Sesuai Posisi

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Menjabarkan keahlian sesuai posisi juga termasuk kedalam Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru. Keterampilan menulis yang dibutuhkan dalam lamaran kerja adalah kunci untuk lulus lamaran kerja.

Kemampuan yang tercatat dapat dikonsolidasikan melalui nilai sekolah atau perolehan sertifikat dari berbagai badan terkait.

Contoh sederhana ketika aplikasi ditujukan sebagai penulis artikel untuk perusahaan tertentu.

Oleh karena itu perlu dicantumkan alat bukti kemampuan dalam hal-hal yang terkait, baik melalui pengalaman kerja, keikutsertaan dalam perlombaan dan berbagai alat bukti sah lainnya.

Panduan bagi sebagian pelamar dengan mencantumkan semua keterampilan tanpa kecuali, selama keterampilan tersebut terkait dengan posisi yang dilamar.

Mengoptimalkan kemampuan Anda sebagai salah satu strategi untuk membantu Anda lolos tahap screening calon karyawan.

3. Menjalin hubungan baik dengan atasan sebelumnya

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru ketiga yaitu menjalin hubungan baik dengan atasan sebelumnya.

Panduan selanjutnya ditujukan untuk beberapa pelamar yang sudah bekerja yaitu untuk memastikan hubungan dengan atasan sebelumnya terjalin dengan harmonis.

Ketika Anda melamar pekerjaan, Anda biasanya akan ditanya mengapa Anda meninggalkan pekerjaan lama Anda.

Jika Anda pergi dengan alasan yang tidak terlalu buruk, seharusnya tidak terlalu sulit bagi perusahaan untuk mempertimbangkan Anda sebagai karyawan baru.

Namun, dengan alasan apa pun, jika ada ungkapan yang meremehkan atasan lama atau perusahaan, efeknya cukup berisiko.

Sisi HR akan memeriksa apakah ini juga memungkinkan jika Anda menjadi karyawan baru dari perusahaan yang bersangkutan.

Menjadi pintar dalam bekerja bukan hanya tanggung jawab keseluruhan saja, tetapi juga menjaga hubungan baik dengan atasan.

4. Menulis Kontak Orang yang Tepat

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Menulis kontak orang yang tepat adalah salah satu Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru. Memang tidak semua perusahaan, namun salah satunya melakukan proses seleksi dengan mencari rekomendasi dari pihak-pihak tertentu.

Misalnya, pelamar yang baru lulus dapat memperoleh rekomendasi dari dosen atau dosen pembimbing.

Anda akan tahu siapa itu karena namanya tercatat di formulir saat melamar pekerjaan.

Oleh karena itu, ketika Anda menulis nama dan nomor kontak yang aktif, Anda harus mengkonfirmasi informasi yang harus dikomunikasikan ke bagian personalia perusahaan.

Keakuratan antara informasi dan kenyataan dapat menjadi nilai plus bagi perusahaan yang memposting lowongan.

Panduan menyertakan kontak yang bisa dihubungi adalah memasukkan nomor beberapa orang yang bisa diajak kerjasama.

Setelah melewati tahap seleksi, kini saatnya mengoptimalkan diri sebagai karyawan di perusahaan tertentu.

Dengan persaingan yang semakin ketat saat ini, tidak heran bila perusahaan melakukan proses penyaringan terhadap calon karyawan.

Baca juga: Screening Interview Adalah Proses Seleksi Calon Karyawan

5. Mengetahui kemampuan dan sesuaikan persyaratan yang diberikan

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru kelima yaitu mengetahui kemampuan dan sesuaikan persyaratan yang diberikan.

Banyak CV yang masuk, tetapi dari 10 CV, hanya dua atau tiga yang benar. Kenapa begitu?

Sebagian besar pelamar belum mencocokkan CV yang masuk dengan lowongan.

Misalnya, lowongan sebagai developer dengan syarat pengalaman profesional beberapa tahun.

Namun, beberapa calon pelamar tampaknya tidak memiliki pengalaman apa pun dalam dunia developer, bahkan ada yang tidak pernah, atau tidak sama sekali, memahami dunia developer IT.

Jika Anda berpikir bahwa pengalaman bertahun-tahun bukanlah jaminan bahwa keterampilan Anda baik-baik saja, maka kami akan menjawab hal yang sama.

Seringkali, sebagai HRD, kami akan menimbang CV pelamar dari segi portofolio mereka.

Bahkan jika lamanya pengalaman kerja tidak seperti yang kami harapkan, jika portofolio Anda menunjukkan bahwa itu sesuai, kami akan mempertimbangkan wawancara.

Selanjutnya, ketahui kemampuan Anda sendiri dalam membaca informasi pekerjaan.

Apa yang dapat Anda lakukan dengan deskripsi pekerjaan yang ada?

Secara umum, kami menuliskan kemampuan yang harus dimiliki seseorang untuk memenuhi posisi.

Misalnya, kami membutuhkan developer seluler yang memiliki kemampuan Flutter.

Apakah Anda pernah menggunakan framework ini? Jika pernah, silakan tambahkan Flutter ke CV Anda. Tulis di proyek mana Anda menggunakan Flutter.

Poin ini juga penting untuk diperhatikan karena ini merupakan cara lolos screening CV.

6. Tambahkan portofolio pendukung

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Banyak yang menyepelekan menambahan portofolio pendukung, padahal itu termasuk Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru. Di bagian ini, cobalah untuk menuliskan atau mewakili portofolio lengkap sebagai modal Anda.

Anda tidak perlu menuliskan semuanya, cukup tuliskan beberapa yang menurut Anda paling baik dan sesuai untuk lowongan pekerjaan tersebut.

Seperti pada poin sebelumnya, HRD akan mengecek kembali apakah skill Anda sesuai dengan kebutuhan kami atau tidak.

Saran tambahan adalah untuk mengirimkan portofolio Anda ke link atau dokumen dalam format PDF sehingga mudah untuk melakukan pengecekan.

Jangan lupa untuk mencatat kemajuan Anda dalam peningkatan atau pembuatan proyek yang dijalankan dalam portofolio ini.

Tambahkan deskripsi tugas yang Anda kerjakan di proyek yang pernah Anda ikuti, ya!.

7. Masukkan informasi kontak yang dapat dihubungi

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru yang ketujuh adalah memasukkan informasi kontak yang dapat dihubungi.

Tulis dengan jelas informasi kontak yang dapat dihubungi. Nomor telepon penting untuk dicantumkan pada CV karena kita sering menemukan bahwa tidak ada satu orang pun yang dapat dihubungi.

Setelah mempraktekan cara lolos screening cv diatas, pastikan anda mempunyai informasi kontak yang dapat dihubungi yaa.

8. Jelaskan pekerjaan yang pernah diselesaikan

9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru

Menjelaskan pekerjaan yang pernah diselesaikan juga termasuk kedalam Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru.

Beberapa resume yang kami terima tidak menyertakan detail lengkap pekerjaan tersebut. Mayoritas hanya menuliskan nama perusahaan, tahun kerja dan status.

Faktanya, penting bagi perekrut untuk melihat detail tugas yang telah Anda selesaikan.

Misalnya, jika Anda melamar status Quality Assurance, Anda harus menulis tentang apa yang ditangani saat bekerja sebagai QA di perusahaan itu.

Contoh penulisan deskripsi pekerjaan di CV agar bisa lolos screening adalah sebagai berikut:

  1. Melakukan QA untuk proyek pengembangan aplikasi mobile A menggunakan sistem pendekatan B, dll.
  2. Melakukan pengkodean back-end untuk proyek pengembangan aplikasi seluler menggunakan framework B dan bahasa pemrograman C, dll.

Dimungkinkan untuk ditulis melakukan QA dengan sistem A atau sistem B. Mungkin juga awalnya menulis deskripsi pekerjaan saat berada di perusahaan.

Bagaimana jika Anda hanya memiliki pengalaman magang? Tidak apa-apa, tulis saja. Namun, perlu menuliskan secara lengkap tugas-tugas yang telah ditangani selama magang.

9. Optimalkan Portofolio Pekerjaan Anda di media sosial

Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru kesembilan yaitu dengan mengoptimalkan portofolio pekerjaan anda di media sosial.

Selain melihat resume atau CV ​​dan dokumen lainnya, kami sering melihat akun media sosial yang Anda sertakan dalam detail CV Anda.

Verifikasi akun media sosial dilakukan untuk melihat calon kandidat dari tulisan atau postingan yang ditampilkan di media sosial.

Lalu seberapa pentingkah melihat akun media sosial tersebut?

Sangat penting bagi kami untuk menyediakan akun media sosial yang sesuai dengan industri yang Anda lamar.

Misalnya, jika Anda melamar menjadi sosial media spesialis, kami pasti akan melihat jenis akun media sosial individu atau akun media sosial promo yang Anda kelola.

Dari sana kami mendapatkan gambaran seperti apa tampilannya saat kami menerima Anda.

Juga, pastikan bahwa akun media sosial yang terdaftar benar-benar milik Anda.

Untuk lebih jelas mengenai cara lolos screening CV bisa melihat video dibawah ini

Kesimpulan

Beberapa panduan di atas memberikan gambaran singkat tentang bagaimana Anda harus membuat CV untuk Lolos Screening Calon Karyawan Baru.

Ketika CV Anda disiapkan dan diisi dengan benar, kekuatan dipanggil untuk wawancara bahkan lebih besar.

Jika Anda menerima panggilan wawancara, optimalkan diri Anda pada saat wawancara dengan tim HR atau dengan tim user. Juga, tunjukkan kemampuan Anda dengan melakukan tes (jika ada) dengan baik.

Tes ini juga akan menentukan apakah portofolio yang Anda presentasikan di CV ini benar-benar milik Anda.

Sebaliknya, berikan portofolio terbaik yang telah Anda buat sendiri dan Anda benar-benar tahu dampak dari menciptakannya.

Dan yang paling penting, tetap termotivasi dan terus berkembang atau meninjau diri sendiri apa yang penting untuk ditingkatkan saat melamar pekerjaan.

Sekian artikel berjudul 9 Cara Lolos Screening Calon Karyawan Baru, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!