Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat | Mindfulness adalah salah satu langkah meditasi yang dilakukan beberapa orang untuk menenangkan pikiran mereka.

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Dalam kehidupan orang-orang dengan depresi berat, langkah-langkah untuk menenangkan pikiran mereka adalah penting.

Ada beberapa langkah untuk mencapai ketenangan ini. Mindfulness hanyalah salah satunya.

Apakah Anda tertarik dengan sistem meditasi ini? Jika Anda tertarik, Anda bisa melanjutkan membaca artikel Loker Pintar ini.

A. Pengertian Mindfulness

Mindfulness atau kesadaran sebagai kekuatan fundamental dalam diri manusia untuk menjadi dirinya sendiri.

Mengetahui di mana dia berada, apa yang dia lakukan dan mampu bertindak dengan bijak (non-reaktif dan tidak terganggu) ketika hal-hal berbeda terjadi di sekitarnya.

Faktanya, semua manusia memiliki kemampuan untuk mencapai Mindfulness.

Hanya dalam konsep Mindfulness yang akan kita bahas, orang perlu melakukan banyak hal untuk belajar terhubung ke keadaan Mindfulness (kesadaran).

Oleh karena itu, menurut teorinya, semua orang dapat mencapai Mindfulness. Ada kemampuan untuk sampai ke titik ini.

Pengertian Mindfulness Menurut Para Ahli

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Berikut ini adalah pengertian Mindfulness berdasarkan para ahli dan beberapa buku.

Pengertian Mindfulness Menurut Germer, Siegel, dan Fulton (2005)

Menurut Germer, Siegel, dan Fulton (2005) mendefinisikan mindfulness adalah bentuk perhatian penuh pada kondisi saat ini dan bisa menerimanya dengan penuh kesadaran. Sementara menurut Mace, mindfulness menekankan pada kesadaran.

Pengertian Mindfulness Menurut Jon Kabat-Zinn

Kesadaran yang muncul dari memperhatikan, dengan sengaja, pada saat ini dan tanpa menghakimi

Pengertian Mindfulness Menurut Buku “What Is Mindfulness?,” 2014

Mindfulness adalah kemampuan dasar manusia untuk hadir sepenuhnya, sadar di mana kita berada dan apa yang kita lakukan, dan tidak terlalu reaktif atau kewalahan oleh apa yang terjadi di sekitar kita (“What Is Mindfulness?,” 2014).

Pengertian Mindfulness Menurut Buku “How to Practice Mindfulness,” nd

Mindfulness adalah tentang melatih diri Anda untuk memperhatikan dengan cara tertentu. Ketika seseorang penuh perhatian, mereka akan: (1) fokus pada saat ini, (2) mencoba untuk tidak memikirkan apapun yang terjadi di masa lalu atau yang mungkin akan terjadi di masa depan, (3) dengan sengaja berkonsentrasi pada apa yang terjadi di sekitar. mereka, [dan] (4) mencoba untuk tidak menghakimi tentang apa pun yang mereka perhatikan, atau melabeli hal-hal sebagai ‘baik’ atau ‘buruk‘” – (“How to Practice Mindfulness,” nd).

Baca juga: Cara Memotivasi Diri Sendiri dalam Bekerja

B. Prinsip Mindfulness

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Sebagai sebuah konsep, ada banyak hal dasar yang perlu Anda ketahui tentang Mindfulness.

Menurut Jon Kabat Zinn, salah satu tokoh utama dalam konsep ini, orang dapat mencapai titik Mindfulness ketika mereka memahami prinsip Mindfulness dalam hidup mereka.

Mindfulness ini sering disebut sebagai 7 pilar kehidupan.

apa beberapa? Berikut penjelasan dan poinnya.

1. Non judgement (Tidak menghakimi)

Prinsip pertama Mindfulness Adalah Non Judgement.

Poin pertama ini berarti bahwa Mindfulness dapat diwujudkan ketika manusia tidak lagi melihat manusia secara hitam dan putih. Dengan kata lain, orang tidak harus melihat sesuatu sebagai baik atau buruk.

Bergerak seperti ini, konsep ini menggerakkan orang untuk melihat sesuatu berdasarkan kesadaran alami mereka, yang memiliki sifat otomatis. Dia mengatakan itu membantu orang mengatasi masalah dalam hidup mereka.

2. Sabar

Prinsip selanjutnya Mindfulness Adalah Sabar. Selain itu, mindfulness mengutamakan masalah kesabaran.

Tujuannya, orang perlu tahu apakah segala sesuatu ada waktunya. Kata anak muda zaman sekarang: “Indah pada waktunya.”

Jadi orang tidak perlu bereaksi ketika menghadapi berbagai kejadian di sekitar mereka. Apalagi ketika berbagai keinginannya tidak terlaksana sesuai keinginannya.

Mindfulness membuat orang menjalani hidup apa adanya. Tidak perlu terburu-buru dan terlalu pendiam dalam masa depannya.

Jalani dengan santai.

3. Berpikir layaknya pemula (Beginner minds)

Prinsip ketiga Mindfulness Adalah berpikir layaknya pemula.

Menurut teori, orang kehilangan dirinya sendiri ketika mereka merasa telah mengetahui segalanya.

Entah mendengar, menyaksikan atau mengalami.

Meskipun kenyataannya adalah bahwa dunia selalu berbeda dan selalu ada hal-hal baru dalam hidup.

Peristiwa saat ini tidak sama dengan peristiwa masa lalu. Demikian juga, momen ini pasti akan berbeda dari yang akan datang.

Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk membiarkan beberapa hal baru masuk ke dalam apa yang dicerna manusia tanpa tersaring oleh berbagai hal yang menurut manusia sudah diketahuinya.

4. Kepercayaan

Prinsip keempat Mindfulness Adalah kepercayaan. Bagi penganut keyakinan mindfulness, kenyamanan hidup diwujudkan ketika orang percaya pada keyakinan dan nalurinya sendiri.

Keyakinan berikut yang dikatakan membimbing manusia untuk mencapai tujuan mereka dan tetap di jalurnya.

Meskipun telah kami sebutkan bahwa teori ini mendorong orang untuk terbuka terhadap hal-hal baru di sekitar mereka, setiap keputusan yang dibuat oleh orang harus dibuat berdasarkan pemikiran dan keyakinan mereka.

5. Tidak berusaha keras (Non striving)

Prinsip kelima Mindfulness Adalah tidak berusaha keras.

Jika begitu banyak motivator pengembangan diri membuat orang berusaha keras, mengapa mindfulness sebaliknya?

Dari sudut pandang ini, kerja keras diartikan sebagai usaha yang selalu berbeda dan lebih baik dari yang lain. Secara teori, ini adalah cara berpikir dan tindakan yang mengganggu.

Oleh karena itu, pilar mindfulness menggerakkan orang untuk selalu mengetahui siapa dirinya dan merasa puas dengan apa yang dimilikinya.

Mereka yakin bahwa ini akan memberikan kenyamanan dan fokus pada beberapa hal yang lebih berharga.

6. Penerimaan (Acceptance)

Prinsip keenam Mindfulness Adalah penerimaan. Apa tujuan penerimaan?

Poin ini bukan tentang membuat orang merasa baik tentang beberapa hal buruk dalam hidup mereka. Sampai dia membiarkan diri dalam yang terburuk.

Tujuan dari konsep penerimaan adalah untuk belajar menerima fakta sebagaimana adanya.

Orang perlu menjauhi prasangka yang membuat mereka tidak bisa menerima hal-hal sebagaimana mestinya.

7. Lepaskan

Prinsip ketujuh Mindfulness Adalah Lepaskan. Pilar utama dari konsep mindfulness adalah melepaskan.

Apa yang dilepaskan?

Jawabannya adalah kekhawatiran dan beban yang menumpuk di benak manusia. Terutama, masalah perhatiannya pada masa depan.

Hal-hal seperti ini dianggap sebagai salah satu hal yang membuat depresi semakin parah.

Karena itu, daripada mencemaskan ini dan itu, manusia harus fokus pada apa yang sedang dialami di hadapannya.

C. Tujuan Mindfulness

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Jadi, apa tujuan orang belajar tentang mindfulness?

Intinya, maknanya bisa dijelaskan dalam kalimat pendek.

Tujuan mindfulness adalah untuk membuat orang mencapai keadaan terjaga (full awareness), merasa rileks dan fokus, dan kemudian secara sadar memperhatikan pikiran dan sensasi tanpa menghakimi.

Pada akhirnya, masyarakat diharapkan lebih tenang dan fokus dengan orang-orang yang ditemuinya hari ini.

D. Manfaat Perhatian

Beberapa orang yang belajar, berlatih, dan menerapkan mindfulness dalam hidup mereka tergerak oleh manfaat mindfulness yang mereka yakini.

Tentu saja, ujung dari semua manfaat yang ingin mereka capai adalah kualitas hidup yang lebih baik.

Jika ditelisik, setidaknya ada 3 manfaat yang diyakini akan terwujud ketika orang bisa mencapai titik mindfulness.

1. Mindfulness Meningkatkan Kesejahteraan Hidup

Manfaat pertama Mindfulness Adalah meningkatkan kesejahteraan hidup.

Orang umumnya hidup dengan kata “Sejahtera”.

Lalu apa yang dimaksud dengan kesejahteraan?

Mindfulness melihat bahwa sejaktera adalah ketika…

  • Manusia merasa bahagia dengan kehidupan yang dialaminya sekarang.
  • Manusia ikut serta atau sepenuhnya mengetahui setiap aktivitas yang dilakukannya.
  • Dapat membuat skill atau kemampuan menjadi lebih baik ketika menghadapi berbagai kejadian buruk.

Sebaliknya, orang jauh dari sejahtera ketika…

  • Terjebak dalam berbagai kekhawatiran tentang masa depan yang tidak pasti.
  • Penyesalan yang berlebihan atas berbagai hal yang telah dilakukannya di masa lalu.

Diyakini bahwa dengan berlatih mindfulness, orang tidak akan terjebak dalam dua situasi di atas.

Orang-orang tidak seperti itu, menjadikan masalah kesuksesan dan harga diri sebagai beban dalam hidup mereka.

Kemudian mereka dapat berhubungan dengan orang lain dan memahami lingkungan mereka dengan lebih baik.

2. Mindfulness Meningkatkan Kesehatan Fisik

Manfaat kedua Mindfulness Adalah meningkatkan kesehatan fisik.

Berdasarkan penelitian oleh beberapa peneliti, orang yang mempraktikkan teknik mindfulness dan berusaha keras untuk mencapainya umumnya adalah orang yang sehat secara fisik.

Jadi bukan hanya kaya, tapi sehat.

Beberapa penyakit yang dianggap dapat disembuhkan dengan mindfulness adalah:

  • Membantu mengurangi tingkat depresi
  • menyembuhkan penyakit jantung
  • Menurunkan tekanan darah bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi
  • Mengurangi rasa sakit yang sudah dalam tahap kronis (berat)
  • Meningkatkan kualitas tidur
  • Mengurai orang dengan masalah pencernaan

Masih menjadi misteri apakah penyakit ini juga bisa disebabkan oleh pemikiran yang tidak sehat. Banyak penyakit serius muncul dengan penyebab depresi.

Jadi, jika mindfulness memiliki tujuan untuk menenangkan orang, beberapa orang pada saat ini percaya itu dapat berdampak pada kesehatan fisik.

3. Mindfulness Meningkatkan Kesehatan Mental

Manfaat ketiga Mindfulness Adalah meningkatkan kesehatan mental.

Selain berbagai penyakit yang menyerang organ tubuh, sebagian orang percaya bahwa berlatih mindfulness akan membuat mental mereka sehat.

Diyakini bahwa konsep meditasi, yang setidaknya di usung teknik ini, akan membantu menyelesaikan masalah berikut:

  • Depresi
  • Gangguan Makan
  • Perselisihan dengan pasangan
  • Gangguan kecemasan
  • Penyalahgunaan zat ilegal
  • Gangguan obsesif kompulsif

Oleh karena itu, beberapa orang dengan masalah psikologis juga melakukan terapi dengan teknik mindfulness. Ia mengatakan teknik ini bisa membuat jiwa manusia lebih sehat.

Di sini dapat disimpulkan bahwa mindfulness terkait dalam psikologi.

E. Cara Melakukan Mindfulness

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Sekarang setelah Anda mengetahui berbagai teori dan hal-hal seputar mindfulness, bagaimana Anda melakukan mindfulness?

Bagaimana Anda melatih orang untuk berada pada titik ini?

Setidaknya ada cara untuk melatih mindfulness. Anda dapat membaca detailnya di bawah ini. Cara kami melakukan ini menurut Mark Williams, seorang profesor dan mantan direktur Oxford Mindfulness Center.

1. Perhatikan Berbagai Hal Setiap Hari atau Kapan Saja

Cara pertama melakukan Mindfulness Adalah memperhatikan berbagai hal setiap hari atau kapan saja.

Ada beberapa hal yang dilakukan orang dalam sehari. Coba pikirkan, berapa banyak tindakan yang Anda lakukan dari bangun tidur hingga kembali tidur? banyak kan?

Untuk mencapai mindfulness, orang perlu memperhatikan kesan dari berbagai hal yang mereka dapatkan dalam hidup mereka.

Mulai dari makanan yang ia makan, suara-suara yang ia dengar di sekitarnya, hingga hal-hal sepele seperti udara yang mengalir di dalam tubuh manusia.

Langkah-langkah seperti ini mencegah orang melakukan berbagai hal dengan autopilot, yang juga dikenal sebagai tidak sadarkan diri.

Ketika hidup seseorang diatur dengan autopilot, mereka bisa kehilangan makna dalam hidup.

2. Jaga semuanya sedemikian rupa sehingga bisa terjadi secara teratur

Cara kedua melakukan Mindfulness Adalah menjaga semuanya sedemikian rupa sehingga bisa terjadi secara teratur.

Kesadaran dalam hidup juga dapat diperoleh ketika orang melatih diri untuk menjalani hidup secara terorganisir.

Entah masalah tempat atau masalah waktu.

Misalnya, orang memiliki waktu yang teratur untuk jalan-jalan di siang hari, memilih waktu tertentu di pagi hari untuk melakukan aktivitas kantor, atau saat berbincang dengan keluarga.

Seharusnya, orang melakukannya secara teratur dan menjaganya sehingga tetap seperti itu berulang kali.

Ini dipandang cocok untuk membuat orang terhubung ke titik mindfulness.

3. Mencoba sesuatu yang baru

Cara ketiga melakukan Mindfulness Adalah mencoba sesuatu yang baru.

Mindfulness dapat dilatih dengan bergerak ke arah tidak menolak hal-hal baru.

Bahkan jika hal baru yang kita maksud itu sepele.

Misalnya, ketika duduk tidak boleh tetap di tempat yang sama selama rapat. Jika Anda pergi untuk makan siang, makan di tempat lain.

Begitu juga dalam hal lainnya.

Ini akan membantu orang untuk melihat dunia dengan cara baru. Berpikir terbuka tentang keragaman kehidupan diyakini membawa kebahagiaan.

4. Memperhatikan pikiran

Cara keempat melakukan Mindfulness Adalah memperhatikan pikiran.

Salah satu masalah adalah ketika seseorang belajar untuk berlatih mindfulness, pemikiran mereka mungkin “benar” selama latihan, tetapi ketika mereka menetapkan jeda berhenti untuk latihan, pemikiran mereka menjadi bingung lagi.

Sekali lagi, ada berbagai jenis pikiran buruk dan kekhawatiran yang mengganggu jiwa.

Oleh karena itu Profesor Mark Williams meluruskan beberapa orang yang ingin melatih diri mereka dengan mindfulness, ketika dengan berlatih mindfulness tidak menyebabkan pikiran buruk itu pergi.

Lebih tepat untuk melihat berbagai pemikiran ini sebagai peristiwa psikologis.

Maka berbagai pemikiran yang muncul perlu diatur dan dijawab dengan lebih baik. Jadi pemikiran menjadi lebih jernih.

5. Membebaskan diri dari masa lalu

Cara kelima melakukan Mindfulness Adalah membebaskan diri dari masa lalu.

Ada beberapa pernyataan bahwa pengalaman adalah guru terbaik. Pengalaman masa lalu adalah guru terbaik kehidupan manusia.

Tetapi mindfulness melihat bahwa itu tidak tetap seperti itu. Memikirkan masa lalu sering mengganggu pikiran Anda.

Apalagi jika memikirkan beberapa hal yang bisa memicu penyesalan.

Karena itu, sedapat mungkin, orang perlu melatih diri untuk tidak memikirkan masa lalu seperti itu.

Cobalah untuk memaafkan diri sendiri dan setuju dengan kesalahan yang dilakukan sebelumnya, lalu fokus menjalani hari yang ia alami.

6. Membebaskan Diri dari Masa Depan

Cara keenam melakukan Mindfulness Adalah membebaskan diri dari masa depan.

Beberapa orang sering memakai jargon untuk membuat orang berpikir tentang masa depan.

Namun dengan kadar tertentu, langkah tersebut justru bisa membebani orang dengan pikiran buruk dan kekhawatiran yang tidak perlu.

Situasi ini pada akhirnya menjerat orang-orang yang kurang konsentrasi dalam mengejar kehidupan mereka.

Oleh karena itu, manusia juga membutuhkan latihan agar dapat lebih fokus pada peristiwa yang sedang dihadapinya saat ini.

Isi diri Anda dengan kesabaran dalam apa yang telah menjadi tujuan baginya.

7. Meditasi

Cara terakhir dari melakukan Mindfulness Adalah Meditasi. Langkah terakhir yang diyakini membawa mindfulness ke dalam kehidupan orang-orang adalah meditasi.

Apakah itu meditasi?

Artinya, melakukan aktivitas menetap sambil melakukan hal-hal yang berbeda:

  • Fokus diam
  • Memperhatikan pikiran
  • Memperhatikan suara
  • Merasakan efek pernapasan dan anggota badan
  • Mengajak pikiran untuk memfokuskan kembali ketika dia mulai berkeliaran.

Bentuk-bentuk meditasi yang kebanyakan orang kenal adalah yoga dan taichi.

F. Mindfulness dalam Islam

Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat

Di akhir artikel ini kami hanya menulis untuk kaum Muslim. Bagi yang tidak, kami sarankan untuk tidak membacanya. Tapi kalau mau tahu, baca saja.

Lalu bagaimana dengan mindfulness dalam Islam? Apakah seorang Muslim harus berlatih mindfulness?

Kami akan mencoba menjawab.

Pertama-tama, harus ditekankan bahwa konsep mindfulness lahir dan berkembang di tangan Kabat Zinn pada tahun 1990.

Secara konsep, Mindfulness berakar pada berbagai filosofi Buddhis.

Padahal, apa yang dituju oleh konsep mindfulness ini juga tertuang dalam ajaran Islam. Beberapa poin yang kami maksud adalah:

1. Konsep dalam Sholat

Sholat adalah tiang agama Islam. Setiap Muslim melakukan setidaknya 5 kali sehari (sholat itu wajib). Jika rajin sholat sunnah, pasti jumlahnya akan bertambah.

Anda mungkin sudah tahu jika ada perintah khusyuk dalam sholat. Ibadah ini menggerakkan kita untuk tenang dan fokus untuk mengingat Allah.

Pada saat yang sama, kita berlatih menyingkirkan berbagai pikiran buruk dalam hidup. Entah masalah masa lalu atau bayangan buruk masa depan.

Oleh karena itu, selain mendapatkan pahala, sholat seringkali memberikan ketenangan hati dalam realisasinya.

2. Kepercayaan pada rezeki dalam Islam

Poin penting, berdasarkan teori mindfulness adalah alasan mengapa orang secara mental terganggu, masalah ketakutan akan masa depan. Terutama masalah rejekinya.

Islam memang telah menggiring para pemeluknya untuk percaya bahwa rejeki ada di tangan Allah.

Allah menjamin rezeki semua makhluk di muka bumi, bahkan untuk cacing yang tidak memiliki tangan dan kaki untuk bekerja seperti manusia.

Tugas manusia adalah fokus usaha di hari-hari yang dia lalui.

Allah hanya mewajibkan ikhtiar dan tidak membebani manusia untuk menjadi kaya. Selama ikhtiarnya itu baik, itu menjadi berharga di hadapan-Nya.

Jadi seorang Muslim harus fokus pada tugas yang dia lakukan hari ini.

Tidak perlu terlalu khawatir sehingga tidak ada masalah atau rejeki di masa depan.

3. Konsep Tentang Kesabaran dan Rasa Syukur

Salah satu pilar mindfulness adalah kesabaran. Dengan keyakinan bahwa apa yang datang hari ini adalah yang terbaik. Orang tidak perlu khawatir tentang itu.

Padahal, Islam menuntut kesabaran dari manusia.

Ketika sesuatu yang buruk terjadi, seorang Muslim harus bersabar. Sebaliknya, jika sesuatu terjadi, itu dianggap baik karena harus disyukuri.

Perspektif seperti itu bisa membuat orang lebih tenang. Mereka tidak rentan terhadap stres dan depresi.

Pada umumnya penyakit jiwa ini ada karena orang tidak sabaran. Tidak dapat bersifat Qanaah ketika menghadapi sesuatu yang tidak sesuai harapannya.

4. Konsep Soal Sumber Was Was

Pikiran buruk yang mengganggu kehidupan seringkali berbentuk kekhawatiran.

Takut akan hal itu dan takut akan hal itu. Ketika orang melakukan perbuatan baik, mereka sebenarnya terlibat dalam berbagai pikiran yang mengganggu sebagian besar dari mereka.

Pikiran seperti itu juga bisa menjadi sumber depresi.

Padahal, jelas dalam Islam bahwa sumber kesedihan adalah bisikan setan. Setelah itu, bisikan-bisikan ini jelas harus diabaikan dan bahkan dibuang.

Menyadari ini juga dapat membuat jiwa manusia menjadi lebih sehat.

5. Konsep soal dzikir

Dzikir, atau mengingat Allah, sebenarnya bisa membuat orang lebih fokus.

Dalam Islam, dzikir ini adalah bagian dari perintah Allah.

Duduk diam dan konsentrasi “berkhalwat” dengan Allah, berdoa, melampiaskan segala keluh kesah, semuanya sudah lebih dari cukup untuk memberikan ketenangan.

Semakin banyak orang berdzikir, semakin tenang hidupnya. Dia akan selalu percaya diri saat dia menjalani hidup.

6. Konsep soal tafakur dan tadabbur

Memang, jika mindfulness menuntun orang untuk memperhatikan beberapa hal kecil dalam hidup mereka, Islam mengajarkannya.

Islam menganjurkan manusia untuk bermeditasi dan bertadabbur, merenung, memperhatikan dan mengambil makna yang berbeda dari alam semesta.

Perhatikan betapa lembutnya angin bertiup, kokohnya pegunungan, dalamnya lautan, tingginya langit, dan sebagainya.

Jangan lupa untuk belajar tentang pentingnya hewan kecil seperti semut, laba-laba, lebah dan lain-lain.

7. Konsep soal amal tergantung niat

Seperti disebutkan sebelumnya, mindfulness memotivasi orang untuk tidak melakukan autopilot dalam berbagai aktivitas.

Anda tahu, seperti itu juga dalam Islam.

Dalam sebuah hadits populer, Rasulullah SAW mengatakan bahwa tindakan orang tergantung pada tujuan mereka.

Jadi ketika orang melakukan amal, mereka harus menyertainya dengan niat dan mendahuluinya dengan niat.

Dengan cara ini dia dalam keadaan sadar saat melakukan amal. Tidak secara otomatis seperti mesin yang berjalan melalui tombol program.

Dengan perbedaan konsep keislaman pada beberapa hal di atas, sebenarnya tanpa kontribusi mindfulness, seorang muslim dapat hidup damai dan berada di jalan yang benar.

Berikut adalah video bagaimana cara melakukan mindfulness

Penutup

Semua ulasan yang kami paparkan di atas, tentunya dapat menambah pemikiran dan wawasan Anda. Semoga bermanfaat.

Bagaimanapun, mindfulness adalah metode untuk mencapai kebahagiaan dalam hidup.

Ada beberapa metode lain yang bisa dilakukan orang. Pertanyaannya adalah, metode mana yang Anda yakini?

Sekian artikel berjudul Mindfulness Adalah: Pengertian, Tujuan dan Manfaat, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!