Jenjang Karir Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Memilih

Apa itu Jenjang Karir? Career ladder atau jenjang karir adalah jalan yang diambil seorang karyawan untuk naik ke bagian yang lebih tinggi dan tanggung jawab yang lebih besar.

Jenjang Karir Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Memilih

Tidak semua tangga di jenjang karier mulus dan arahnya mencapai tujuan. Jenjang karir secara tradisional memvisualisasikan kemajuan vertikal, atau manfaat yang Anda peroleh dengan status yang lebih tinggi.

Jika anda masih relatif muda, Anda mungkin akan bertanya kepada beberapa orang tentang cita-cita Anda ketika sudah besar. Anda bertanya tentang tingkat karir yang Anda inginkan.

Orang tidak selalu memilih tingkat karir mereka dan memenuhi setiap kemenangan karir dengan segera. Secara umum, jenjang kariernya panjang dan berliku dengan banyak pemberhentian, jalan memutar, dan keputusan di sepanjang jalan.

Namun, memilih jalur ini adalah cara yang bagus untuk memulai karir Anda untuk membangun keterampilan, pengalaman, dan pendidikan yang tepat untuk menemukan pekerjaan yang menyenangkan dan memuaskan.

Untuk melakukan ini, penting untuk merenungkan minat, keterampilan, dan arah karier Anda saat Anda memulai jalur kehidupan tertentu. Misalnya, sekolah mana yang ingin Anda masuki, tingkat penempatan mana yang benar, atau apakah Anda akan lulus dengan gelar sarjana atau tidak.

Berikut deskripsi lengkap tentang jenjang karir adalah bagaimana memilih jalur karir dengan mengidentifikasi keterampilan dan minat utama Anda, mencocokkan kualitas tersebut dengan sektor pekerjaan potensial dan memulai karir.

Apa itu Jenjang Karir? Jenjang Karir Adalah…

Jenjang Karir Adalah Pengertian Contoh dan Cara Memilih

Career path atau biasa disebut dengan Jenjang karir adalah serangkaian pekerjaan yang membantu seseorang mencapai tujuan dan sasaran dengan baik.

Jenjang karir ini mencakup pekerjaan yang Anda perlukan untuk mencapai jalur karier terakhir Anda, tetapi tidak harus mengikuti garis lurus. Tidak ada cetak biru atau agenda standar untuk menaiki tangga karir.

Jenjang untuk karir ini secara tradisional menunjukkan kemajuan vertikal, atau kemajuan ke status yang semakin tinggi, tetapi mereka juga dapat melibatkan pergerakan lateral di dalam atau di antara industri tertentu di mana mereka menikmati selama periode waktu tertentu.

Sebuah survei Badan Statistik Tenaga Kerja tentang baby boomer menemukan bahwa mereka memiliki rata-rata 12,3 pekerjaan antara usia 18 dan 52 tahun.

Rotasi pekerjaan terkadang melibatkan berbagai jenis status di beberapa industri. Beberapa dari jenjang karier ini melewati masa-masa pasang surut dan beberapa orang bahkan berencana untuk menuruni tangga karier mereka.

Anda dapat menuruni tangga karir dengan meminta perusahaan untuk memindahkan Anda ke status yang kurang bertanggung jawab dan lebih sedikit depresi.

Atau Anda sedang melamar posisi di perusahaan yang Anda cintai, tetapi salah satu posisi yang ada adalah posisi yang lebih rendah ini.

Jenjang karir adalah sesuatu yang dipecah berdasarkan posisi yang Anda pegang di bagian lingkungan kerja tersebut ketika Anda memulai pengembangan karir.

Misalnya, pekerjaan pertama Anda setelah mendapatkan gelar sarjana, Anda dapat menandai awal dari jenjang karir untuk beberapa waktu. Akibatnya, saat anda memperoleh pengetahuan dan keterampilan tambahan, Anda dapat maju atau “bergerak secara vertikal” ke peran yang lebih maju.

Beberapa karyawan berpindah “ke samping” ke dalam peran pekerjaan yang serupa tetapi berbeda karena mereka memprioritaskan atau sekadar mengubah jalur karier.

Baca juga: 10+ Cara Kerja di Startup untuk Karir Terbaik

Pengertian Jenjang Karir Menurut Para Ahli

Jenjang Karir Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Memilih

Tingkat karir didefinisikan secara hierarkis dalam perusahaan. Keberhasilan profesional dengan demikian ditentukan oleh dua faktor, yaitu tingkat mobilisasi promosi dan karakteristik pendapatan eksternal seperti gaji yang lebih tinggi, status dan status sosial yang tinggi.

Adanya pengaturan dan kepastian yang stabil pada jenjang karir yang menunjukkan jenjang karir yang jelas, sebagian besar bersifat ‘linier’ (Baruch, 2004).

Pengertian Jenjang Karir Menurut Elmer H. Burrack Dan Nicholas J. Mathys

Menurut Elmer H. Burrack Dan Nicholas J. Mathys (Dalam Kartika, 2014), Jenjang Karir Adalah Suatu Tangga Yang Urutan Anak Tangganya Menggambarkan Tingkatan Yang Berlainan Dalam Karir Seseorang.

Jenjang Karier Merupakan Suatu Rangkaian Atau Urutan Pekerjaan/Posisi/Jabatan Yang Dilalui Dan Dikerjakan Oleh Seorang Karyawan Selama Kehidupan Kerjanya.

Hal Ini Dapat Memperlihatkan Perkembangan Seorang Pegawai Secara Individual Dalam Jenjang Karier Atau Kepangkatan Yang Dapat Dicapai Selama Masa Kerjanya Dalam Suatu Organisasi.

Sangat Banyak Faktor Yang Dapat Mempengaruhi Karier Seorang Karyawan. Salah Satu Yang Paling Mendukung Adalah Latar Belakang Pendidikan (Sutrisno: 2010).

Pengertian Jenjang Karir Menurut Tan (2008)

Jenjang Karir Menurut Tan (2008) Istilah Karir (Career) Didefinisikan Sebagai Suatu Proses Perkembangan Seorang Individu Dalam Melalui Pengalaman Kerja Dan Jabatan-Jabatan Yang Berbeda Dalam Satu Atau Beberapa Organisasi.

Tan (2008) Menyatakan Bahwa Jenjang Karir adalah Menyangkut Suatu Upaya Formal Yang Terencana Dan Terorganisasi Untuk Mencapai Suatu Keseimbangan Antara Kebutuhan Karir Seorang Individu Dengan Tuntutan Pekerjaan (Workforce Requirements) Dalam Suatu Organisasi.

Dalam Memenuhi Kebutuhan Fisiologisnya Dalam Hal Ini Kebutuhan Akan Pengembangan Dan Aktualisasi Diri, Karyawan Juga Memiliki Keinginan Untuk Meningkatkan Potensi Dan Mengembangkan Kemampuan Mereka Dalam Organisasi (Liu, 2017).

Terkait Dengan Hal Ini Liu (2017) Menyatakan Bahwa, Perusahaan Dapat Memfasilitasi Pembentukan Dukungan Organisasi (Perceived Organizational Support) Dengan Menyediakan Peluang Pengembangan Guna Memenuhi Kebutuhan Pengembangan Pribadi Karyawan.

Pengertian Jenjang Karir Menurut Pranitasari (2019)

Menurut Pranitasari (2019) Karier Adalah Aktivitas Dan Pengalaman Yang Berhubungan Dengan Pekerjaan (Seperti, Tugas-Tugas Dalam Posisi Jabatan, Penafsiran Subyektif Pada Peristiwa-Peristiwa Yang Berhubungan Dengan Suatu Pekerjaan Dan Keputusan) Sepanjang Kehidupan Pekerjaan Seseorang.

Bahwa Perkembanngan Karier Dapat Siartikan Suatu Keadaan Yang Menggambarkan Adanya Peningkatan Status Seseorang Dalam Organisasi Dan Jalan Karier Yang Sudah Ada Dalam Organisasi Yang Berhubungan.

Jenis Jenjang Karir

Jenis Jenjang Karir

Jenjang dalam jabatan umumnya berhubungan dengan jalur yang telah dilalui anda di industri, atau jalur yang telah mereka lalui dalam organisasi.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah menjadi kepala sekolah, umumnya mulailah sebagai guru dan kerjakan kredensial administratif saat Anda mengajar.

Jika anda berada di area yang luas, ia dapat memetakan jalur di area tersebut. Anda bisa menjadi kepala departemen dan naik menjadi kepala sekolah.

Jika anda adalah perusahaan yang lebih kecil, mungkin perlu pindah ke organisasi lain untuk mencapai arah yang diinginkan. Dalam hal ini, anda dapat berkarir meskipun harus pindah ke organisasi lain.

Sejumlah organisasi dapat membantu Anda mendapatkan posisi pekerjaan yang lebih baik. Ini bisa menjadi bagian dari proses kepegawaian.

Dalam hal ini, anda dan atasan atau perwakilan team SDM dapat mendiskusikan pengembangan karir Anda di dalam organisasi. Dialog ini dapat dilakukan sebagai bagian dari penilaian kinerja.

Kegiatan pendidikan, pelatihan, atau pekerjaan tambahan diharapkan dapat memenuhi persyaratan Anda untuk peran berikutnya dalam perubahan karir di masa depan.

Pada akhirnya, kemajuan Anda dalam posisi tersebut akan bergantung pada nilai karier Anda dan tujuan karir yang telah Anda targetkan dan persiapkan.

Anda mungkin dapat sepenuhnya menggantikan industri atau sektor tempat Anda mencari penghasilan yang lebih tinggi, manfaat yang lebih baik, dan/atau kepuasan kerja yang lebih besar. Atau Anda mungkin telah menempuh jalan yang salah untuk mengurus keluarga Anda atau melanjutkan pendidikan.

Baca juga: Pentingnya Pengalaman Kerja bagi Karir

Tanda Sudah Berada di Jenjang Karir yang Tepat

Tanda Sudah Berada di Jenjang Karir yang Tepat

Sebelum terlambat, anda perlu tahu apakah pekerjaan yang Anda lakukan benar-benar pekerjaan yang benar? Ini adalah tanda bahwa Anda berada di saat yang tepat untuk berkarir:

1. Jalur Jenjang Karir yang Tepat Memotivasi untuk Belajar

Ada beberapa tanda bahwa Anda berada di jalur karir yang benar, salah satunya adalah faktor pengembangan diri. Bukankah lebih bagus jika sebuah pekerjaan dapat membawa wawasan, pengalaman, dan peluang baru?

Selain bekerja di perusahaan, Anda dapat mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan dalam jangka panjang. Jalur karir yang tepat akan memotivasi Anda untuk menyelesaikan tugas dan mengatasi hambatan di masa depan.

2. Tidak Mengatakan “Saya Tidak Suka Hari Senin”

Pernyataan “Saya tidak suka hari Senin” tampaknya sangat dekat dengan banyak pekerja, terutama di beberapa kota besar dan sibuk. Rasanya seperti bertemu monster di hari Minggu dan bersiap untuk bekerja di hari Senin.

Jalanan memang padat, terutama pada Senin pagi. Namun, jika cocok untuk pekerjaan yang sesuai dengan minat dan keterampilan Anda, maka momen seperti itu tidak akan datang.

3. Menyukai Lingkungan Kerja

Tentu saja, apapun yang Anda lakukan tidak bisa menjauhkannya dari lingkungan. Lingkungan kerja yang menyenangkan mendukung produktivitas kerja.

Bekerja di lingkungan kantor, perusahaan dapat menciptakan kondisi yang membuat tempat lebih nyaman dan penuh dengan unsur positif untuk aktivitas sehari-hari.

Salah satunya adalah anggota tim yang kompak dan ceria. Jika Anda sudah berada di jenjang karir yang tepat, maka Anda bisa hidup dengan baik dalam segala situasi.

Mungkin tidak ada pekerjaan yang hebat atau terbaik, tetapi setidaknya itu bisa menjadi lebih baik dari hari ke hari.

4. Rekan kerja seperti keluarga

Selain tempat kerja yang menawarkan unsur positif dan non toxic, rekan kerja juga penting dalam mempengaruhi budaya kerja. Hubungan sehari-hari memiliki karakter profesional, tetapi Anda juga dapat berteman baik di luar jam kerja.

Rekan kerja dapat bekerja sama dengan menghargai kemampuan satu sama lain dan berbagi tugas pekerjaan yang sama. Ketika Anda berada di jalur karier yang benar, hubungan dengan rekan kerja berjalan dengan baik dan terasa seperti keluarga.

5. Melakukan Pekerjaan Sehari-hari dengan Rasa Syukur

Kebingungan batin bisa muncul di tempat kerja, di kantor atau ketika WFH. Ketika status karir salah, kebingungan internal bisa muncul. Ada kemauan untuk mencoba hal baru. Situasi ini dapat mempengaruhi kebahagiaan.

Anda harus memahami bahwa hanya Anda yang dapat mengendalikannya. Menurut Anda bagaimana Anda bekerja?

Jika Anda menikmati pekerjaan Anda saat ini, merasa nyaman dan menghabiskan hari dengan bahagia, Anda mungkin berada di jalur karier yang benar.

6. Banyak Inovasi Lahir dengan Posisi Karir yang Tepat

Dalam lingkungan yang tepat, seseorang dapat dengan mudah menyampaikan pikirannya. Itu tidak selalu dapat diterima dan tidak selalu merupakan solusi, tetapi setidaknya mereka memiliki keberanian untuk mengungkapkan pikiran mereka. Ide dan kreasi di tempat kerja adalah titik awal yang baik untuk berinovasi.

Jika ide dan kreasi dapat mengarah pada inovasi, baik perusahaan maupun karyawan atau supervisor diuntungkan.

Misalnya, untuk bisnis yang melayani pelanggan, beberapa ide ini dapat menghasilkan inovasi yang berguna dalam kehidupan mereka.

7. Memberi dan Menerima Feedback Positif

Jika Anda mencoba memperbaiki berbagai masalah dalam pekerjaan Anda, solusi Anda mungkin bisa membantu.

Mereka tidak selalu bisa mendapatkan solusi yang berguna. Menerima masukan dan diterima tidak selalu mudah.

Masukan itu penting karena hasilnya jauh dari optimal jika berguna bagi perusahaan. Apakah Anda dan anggota tim lainnya terlatih untuk menerima ide dan masukan kreatif?

8. Menghadapi Depresi dengan Baik

Depresi di tempat kerja adalah hal biasa, menemukan bahwa bekerja hampir mustahil tanpa depresi. Pendekatan yang lebih realistis dengan strategi pengobatan yang efisien untuk mengurangi depresi adalah menyukai tugas Anda saat ini.

Depresi seharusnya lebih mudah ditangani ketika pekerjaannya jelas sampai taraf tertentu. Bagaimana Anda dan anggota tim lainnya menangani depresi di tempat kerja sejauh ini?

Contoh Jenjang Karir

Contoh Jenjang Karir

Di bawah ini adalah contoh jenjang karir di berbagai industri:

Contoh Jenjang Karir di Bidang Pendidikan

Guru > koordinator kurikulum > asisten kepala sekolah > kepala sekolah

Contoh Jenjang Karir di Bidang Ritel

Mitra pemasaran > kasir > Asisten Manajer > manajer toko > manajer regional

Contoh Jenjang Karir di Bidang Restoran

Pencuci piring > persiapan memasak > juru masak > sous chef > chef de cuisine > chef eksekutif

Contoh Jenjang Karir di Bidang Redaktur

Magang > asisten redaksi > asisten editor > editor > editor senior > kepala editor > pemimpin Redaksi

Contoh Jenjang Karir di Bidang Sumber Daya Manusia

Asisten Personalia > Spesialis HR > wakil kepala sumber daya manusia > Kepala Sumber Daya Manusia

Contoh Jenjang Karir di Bidang Public Relations

Asisten PR > perwakilan hubungan masyarakat > Wakil Kepala Humas? Direktorat Humas

Cara Memilih Jenjang Karir

Cara Memilih Jenjang Karir

Memilih tempat untuk meniti karir tentunya tidak mudah dan sulit serta tidak boleh terburu-buru.

Ada banyak pemikiran yang harus dipikirkan karyawan untuk mencapai karir yang diinginkan. Anda masih tidak yakin ke mana harus pergi secara profesional? Jangan khawatir, baca pembahasan di bawah ini!

1. Jelaskan Tujuan Jenjang Karir

Sebelum memutuskan karir, mulailah introspeksi diri dengan bertanya dan menjawab pertanyaan detail. Berpikir aktif membantu mempersempit pilihan Anda ke pilihan yang lebih rinci.

Pertanyaan seperti “Apa yang saya harapkan secara profesional?” “Apa kelemahan dan keterampilan saya?” Ini adalah contoh bagaimana menunjukkan arah yang benar.

Karyawan harus mengevaluasi arah karir mereka sepanjang kemajuan karir untuk memastikan hal itu dapat dicapai dan selaras dengan arah awal mereka.

2. Rencana untuk 5 dan 10 Tahun

Setelah mempersempit pilihan, pikirkan untuk membuat pencapaian karir. Selami di bidang yang sama sampai mereka mungkin 5 atau 10 tahun kemudian. Bandingkan dengan apa yang Anda harapkan. Benar? Putuskan apa yang benar-benar Anda harapkan di masa depan.

Selanjutnya, cari tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk menuju ke tujuan itu. Dengan menentukan tujuan karir untuk 5 atau 10 tahun ke depan, Anda dapat merencanakan berdasarkan perkembangan yang Anda harapkan setiap tahun. Luangkan waktu untuk merenungkan karir dan tujuan ini.

3. Temukan Tipe Kepribadian

Tipe kepribadian adalah seperangkat sifat kepribadian yang dapat dikelompokkan bersama. Kepribadian lain secara alami tertarik pada minat lain dan meningkatkan keterampilan lain, termasuk karier.

Ada cara untuk menemukan tipe kepribadian, salah satunya adalah Myers-Briggs Type Indicator (MBTI). Survei ini berisi pertanyaan introspektif untuk mengidentifikasi pilihan psikologis.

4. Evaluasi Pengalaman Sebelumnya

Kepuasan kerja dengan tugas-tugas sebelumnya memberikan bantuan terhadap pilihan karir. Analisis tren di posisi pekerjaan sebelumnya.

Konsentrasi pada keterampilan teknis tertentu. Selanjutnya, evaluasi riwayat tugas untuk menemukan posisi yang Anda suka.

5. Bandingkan Persyaratan

Banyak profesi memiliki persyaratan pendidikan khusus. Beberapa posisi memerlukan gelar dalam disiplin tertentu yang terkait dengan posisi itu.

Nilai persyaratan pendidikan untuk pekerjaan yang Anda minati dan terapkan pada pekerjaan yang sesuai dengan tingkat pendidikan  Anda saat ini. Jika memungkinkan, pelatihan atau kurusu tidak ada salahnya.

6. Nilai Keterampilan saat Ini

Buat daftar keterampilan, sertifikasi, dan disiplin ilmu saat ini. Mintalah umpan balik dari mitra Anda tentang keterampilan teknis, perangkat lunak, dan manajerial. Peringkat ini akan membantu Anda menemukan pekerjaan  yang sesuai dengan keahlian Anda.

Coba samakan hobi Anda dengan pengalaman organisasi. Informasi ini berada di luar cakupan karier, tetapi membuat daftar contoh aktivitas akan membantu Anda fokus pada pencarian karier Anda.

7. Analisis Nilai-Nilai Inti

Mengenali nilai-nilai inti perusahaan akan membantu Anda fokus pada karir Anda. Ini juga dapat membantu Anda menemukan area detail favorit.

Pertimbangkan untuk membuat daftar kualitas yang menurut Anda penting bagi perusahaan atau karyawannya.

Anda dapat menggunakan daftar ini untuk menemukan perusahaan dan deskripsi pekerjaan dengan nilai yang sama pada daftar kualitas anda.

8. Pikirkan Tentang Kebutuhan

Anda mungkin memerlukan gaji tertentu yang sesuai dengan kebutuhan dan gaya hidup Anda. Cara terakhir untuk menentukan jenjang karir adalah titik awal untuk menentukan kondisi gaji.

Gaji penting untuk menginspirasi karyawan untuk memulai dan membuat mereka tetap produktif.

Beberapa orang memiliki jalur karier yang dibuat dan dipikirkan dengan matang. Yang lain mengambil satu pekerjaan pada satu waktu, menyesuaikan ketika arah dan pilihan mereka berbeda.

Salah satu pendekatan (atau kombinasi keduanya) bisa berhasil. Berdasarkan langkah-langkah pilihan karir di atas, langkah-langkah realisasi selalu dalam model pembelajaran, memiliki jaringan, fleksibel, dan tidak perlu takut gerakan literal.

Penutup

Ini adalah informasi jenjang karier yang penting bagi anda untuk mengetahui bahwa Anda saat ini mungkin berada dalam lingkungan kerja yang kompetitif dan ingin berkembang.

Posisi karir di bidang operasional jelas bukan sesuatu yang mudah diraih, sehingga banyak yang harus dipelajari.

Sekian artikel berjudul Jenjang Karir Adalah: Pengertian, Contoh dan Cara Memilih, semoga bermanfaat.

Kenapa harus ada jenjang karir?

Dalam dunia kerja, jenjang karir sangatlah penting. Seorang pegawai profesional biasanya melihat jenjang karir sebagai target atau tujuan dalam melakukan pekerjaan. Itulah sebabnya, banyak orang berlomba-lomba untuk mencapai posisi tertinggi dalam pekerjaannya.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!