Supervisor Produksi: Tugas, Tanggung Jawab, dan Lingkup Kerja

Apa itu Supervisor Produksi? Supervisor produksi adalah pengawas, pengawal, dan pencegah yang melapor langsung kepada manajer produksi atau asisten manajer produksi.

Supervisor Produksi Adalah Tugas Tanggung Jawab dan Lingkup Kerja

Peran supervisor produksi adalah untuk mengawasi pekerjaan, mesin produksi dan bahan baku untuk mencapai hasil produksi yang sama seperti yang dituju, disertai dengan peran keamanan dalam penerapan sistem proses terbaik yang dihasilkan dari peraturan manajemen dan peran di sekitar agar mencegah munculnya penolakan dan pengerjaan ulang.

Setelah kesempatan ini, kami akan membahas beberapa hal yang berhubungan dengan Supervisor Produksi sedetail mungkin! Mulai dari pengertian, tips, ruang lingkup pekerjaan, lengkap dengan tugasdan tanggung jawabnya!

Supervisor Produksi Adalah…

Supervisor Produksi adalah seseorang yang memainkan peran kunci memastikan bahwa fasilitas produksi berjalan lancar dengan mengalokasikan sumber daya aktivitas dalam mengelola tujuan untuk jangka waktu yang singkat. Sering disebut sebagai manajemen waktu, ini termasuk rencana kerja full time dan part time.

Karena karyawan memiliki tujuan individu untuk jadwal kegiatan dan konfrontasi eksternal mereka sendiri, Supervisor Produksi harus menyamakan kebutuhan ini dengan kesediaan industri untuk mempertahankan dan memotivasi karyawan untuk melakukan yang terbaik di tempat kerja.

Ini dapat melibatkan jadwal juggling dan beralih dari satu karyawan ke karyawan lain secara sekilas untuk melihat apakah operasional berlanjut secara efisien.

Baca juga: Supervisor Adalah: Pengertian, Tugas dan Wewenang

Tugas Supervisor Produksi

Tugas Supervisor Produksi

Supervisor produksi adalah karyawan tingkat manajerial yang tugasnya mengawasi pekerja produksi di suatu industri.

Tanggung jawab penting Supervisor Produksi adalah mengatur mekanisme produksi dan karyawan serta memastikan bahwa prosesnya seefektif mungkin tanpa membahayakan keselamatan karyawannya.

Beberapa tugas Supervisor Produksi adalah sebagai berikut:

  • Perencanaan mekanisme produksi, termasuk menetapkan tujuan khusus untuk setiap tahap produksi.
  • Memecahkan masalah yang terkait dengan masalah di seluruh proses produksi agar mekanisme berjalan lancar kembali sesegera mungkin.
  • Delegasikan tanggung jawab produksi kepada anggota tim dan buat status pemimpin tim untuk mengawasi kelompok karyawan.
  • Melakukan penilaian kemampuan dan atur laporan tentang mekanisme produksi untuk mengidentifikasi area di mana efisiensi dapat ditingkatkan.
  • Pelajari semua peraturan negara dan lokal yang relevan terkait dengan produksi dan pertahankan disiplin selama proses produksi.
  • Mengkoordinasikan perintah kerja di lapangan.
  • Memberi tahu manajer tentang perubahan di lapangan yang terkait dengan kualitas, keselamatan, pengiriman, dan produktivitas manufaktur.
  • Menginformasikan kepada manajer tentang situasi dan kondisi mesin produksi.
  • Merajut Kerjasama dan komunikasi yang harmonis antar bagian yang sama untuk meningkatkan kinerja produk atau mesin produksi.
  • Merajut kerjasama dan komunikasi yang intensif antara kedua departemen dalam hal kualitas dan produktivitas.

Tanggung Jawab Supervisor Produksi

Tanggung jawab supervisor produksi adalah sebagai berikut:

  • Membawahi semua karyawan atau pekerja yang berada pada posisi di bawahnya, seperti Ketua Grup produksi, Leader dan Operator.
  • Menciptakan dan meningkatkan kemampuan kerja sektor produksi dan pengetahuan umum di pabrik untuk beberapa bawahannya.
  • Pastikan bawahannya peduli dan responsif terhadap aturan dasar di tempat kerja.
  • Meningkatkan pemahaman bawahan tentang keselamatan kerja.
  • Memelihara prestasi kerja dalam kerangka kerja dengan bawahannya atau tim kerjanya.
  • Menjadi duta atau menyampaikan masalah beberapa bawahannya kepada atasan Anda.

Baca juga: Pekerjaan, Gaji dan Tugas Sales Supervisor

Pekerjaan Sehari-hari Supervisor Produksi

Pekerjaan Sehari-hari Supervisor Produksi

Hal-hal yang harus dilakukan dengan supervisor produksi dalam kegiatan sehari-hari adalah sebagai berikut:

1. Melakukan Senam Sebelum Bekerja.

Umumnya, pada hari ini, sebuah pabrik atau perusahaan industri mewajibkan semua karyawannya untuk melakukan senam sebelum memulai aktivitas atau pekerjaan rutin mereka sehari-hari.

Tujuan senam sebelum bekerja adalah :

  • Untuk menghangatkan organ tubuh agar siap melakukan tugas atau aktivitas rutin sehari-hari.
  • Untuk kebugaran jasmani, jadi tidak ada cedera otot karena masih kaku.
  • Sebagai dorongan fisik sebelum bekerja.

2. Pengarahan Sebelum Bekerja

Sebelum melakukan kegiatan rutin, seorang supervisor produksi memulai pekerjaannya dengan melakukan briefing.

Peran dari briefing ini adalah sebagai berikut:

  • Masukan informasi oleh anggota shift sebelumnya menyangkut situasi di bagian ini, yang berisi masalah atau kendala di bagian mesin produksi, keuntungan produksi, keselamatan, kualitas, pengiriman dan lain-lain.
  • Mengkomunikasikan rencana kerja untuk ditindaklanjuti pada hari itu.
  • Review hasil pekerjaan yang direncanakan pada hari sebelumnya.
  • Komunikasikan kemajuan bagian dan tujuan yang harus dicapai bagian ini.
  • Memberitahukan perkembangan di seluruh organisasi yang mencakup tujuan keselamatan dan pencapaian produk.
  • Membahas kerjasama yang dilakukan antar seksi atau bekerjasama dengan seksi lain di pabrik industri.
  • Mengkomunikasikan status perkembangan di area internal kepada anggota.

3. Mengerjakan Pekerjaan Administrasi

Dalam menjalankan suatu organisasi, administrasi merupakan unsur penting untuk mendukung perkembangan dan kemajuan organisasi.

Semua data kegiatan yang dilakukan disimpan oleh administrasi dan memudahkan anda untuk mendokumentasikan semua file penting dengan rapih.

Contoh administrasi  yang dilakukan dengan supervisor produksi di perusahaan industri adalah sebagai berikut:

  • Mengerjakan bagian data yang berkaitan dengan kegiatan sehari-hari, seperti: Keuntungan produksi, keadaan mesin produksi, kejadian masalah yang terjadi pada mesin produksi.
  • Menginput secara harian, mingguan, bulanan, dan tahunan untuk Jobdesk Anggota.
  • Membuat jadwal untuk tugas-tugas yang akan dilakukan.
  • Membuat materi pelatihan kerja untuk anggota berdasarkan teori atau praktik.
  • Memeriksa status administrasi kehadiran bawahan.
  • Menandatangani beberapa surat penting yang berkaitan dengan bagian tersebut, misalnya. Surat pesanan barang, surat penerimaan barang, surat SKD dari bawahan, surat cuti dari bawahan, formulir persetujuan ijin kerja yang akan dilakukan oleh bawahan atau kontraktor luar.

4. Mengecek Kondisi Lapangan

Supervisor produksi adalah pegawai yang mempunyai kegiatan di lapangan atau berhubungan langsung dengan mesin produksi atau hasil produksi.

Secara langsung seorang supervisor produksi memiliki tangan kepercayaan untuk mengendalikan sepenuhnya kegiatan di lapangan.

Namun terkadang seorang supervisor produksi memiliki waktu untuk turun ke lapangan untuk memastikan situasi di lapangan dapat teratasi dengan aman.

Terkadang seorang supervisor produksi membantu pekerjaan di lapangan untuk menyelesaikan pesanan, untuk memastikan perolehan target produksi atau akurasi pengiriman untuk proses selanjutnya .

Di bawah ini adalah contoh kegiatan yang dilakukan dengan supervisor produksi di lapangan:

  • Mereview pekerjaan bawahan.
  • Memastikan situasi di lapangan aman dan teratasi, baik dari segi produksi, hasil produksi, mesin produksi, kualitas produksi, keamanan produksi, pengiriman untuk proses selanjutnya dan lain-lain.
  • Berkoordinasi dan berkomunikasi dengan departemen lain atau divisi lain yang terkait dengan departemen internalnya.
  • Mengawasi dan memantau langkah kerja bawahan langsung.
  • Membantu menyelesaikan pekerjaan beberapa bawahan untuk membuktikan bahwa mereka adalah tim yang solid.
  • Memeriksa kebersihan tempat kerja dalam ruangan.
  • Perhatikan sisi abnormal atau kurangnya ruang kerja di bagian internal.

5. Merajut Komunikasi.

Informasi dan komunikasi dalam struktur organisasi sebagai hal dasar yang diperlukan untuk pengembangan dan kemajuan struktur.

Informasi dan komunikasi sebagai penghubung antar anggota suatu pengaturan dan sebagai sarana yang baik untuk mempererat tali persaudaraan antar beberapa anggota pengaturan tersebut.

Contoh bentuk komunikasi dan informasi yang dipromosikan oleh manajer produksi di pabrik industri adalah sebagai berikut:

  • Menginformasikan kepada manajer, yaitu wakil manajer atau manajer divisi, tentang semua kegiatan di lapangan.
  • Mendidik bawahannya tentang kebijakan dan program departemen atau perusahaan.
  • Menjalin komunikasi dan informasi dengan pimpinan bagian lain atau mungkin dengan pimpinan bagian di bagian lain.
  • Menegosiasikan waktu yang dibutuhkan bagian mekanik untuk memperbarui mesin yang mengalami masalah atau trouble lainnya.
  • Komunikasi bersama dengan departemen lain mengenai keamanan, kualitas produk dan pengiriman produk ke bagian selanjutnya.

Lingkup Kerja Supervisor Produksi

Lingkup Kerja Supervisor Produksi

Seorang Supervisor Produksi menghabiskan harinya di berbagai lokasi kegiatan produksi, termasuk:

  • Berada dalam ruang lingkup kantor, mengerjakan tugas administratif seperti perencanaan, evaluasi konsep, pemrosesan, dan pengiriman email.
  • Di ruang produksi, Supervisor Produksi memeriksa mekanisme dan mempertimbangkan tempat untuk rekonstruksi.
  • Tatap muka dengan team leader atau manager membahas status produksi dan menyelesaikannya dengan brainstorming atau voting yang akan dilakukan.
  • Supervisor Produksi yang handal dapat bekerja di beberapa bidang termasuk manufaktur dan pemeliharaan serta sistem dan mekanik perusahaan. Rincian lain di mana mereka ditempatkan mungkin tergantung pada perusahaan.

Cara Menjadi Supervisor Produksi yang Sukses

Supervisor Produksi bertanggung jawab untuk mengawasi dan melaksanakan kegiatan produksi sehari-hari, biasanya keterampilan khusus yang terkait dengan tugas. Produk akhir tergantung pada lineup mereka, jadi mereka perlu memiliki pengalaman awal untuk menguasai langkah-langkahnya, menawarkan saran, dan memastikan pekerjaan sesuai dengan rencana.

Tapi apa yang diperlukan untuk menjadi Supervisor Produksi? Louise Lees, seorang spesialis dalam rekrutmen maritim, menjelaskan 6 kualitas terbaik yang harus dimiliki oleh semua Supervisor Produksi yang sukses, salah satunya adalah:

  • Harus dapat berhubungan dan berkolaborasi dengan tim, dapat mengelola manajemen, dan pengambil keputusan di semua tingkatan untuk mendiskusikan tugas secara detail; misalnya bagaimana perkembangannya, apa yang sesuai dengan rencana dan apa kendala/masalahnya.
  • Supervisor Produksi terbaik benar-benar berada dalam kondisi stres dan harus dapat memastikan bahwa tenggat waktu tersebut dapat dipenuhi. Tentu saja, kemampuan untuk memastikan ini tergantung pada keyakinan diri dan wawasan.
  • Supervisor Produksi harus dapat segera bereaksi terhadap masalah tim dan manajemen produksi.
  • Supervisor Produksi, ketika mereka berada di puncak, mereka selalu merencanakan ke depan; seperti memotivasi semua tim untuk menghasilkan produk jadi tepat waktu dan di akan lebih baik jika di bawah anggaran.
  • Mampu menganalisis sketsa dan menguasai detail untuk menghindari efek lebih lanjut.
  • Manajer produksi dapat optimis dengan kemampuan diri dan bertanggung jawab dengan semua pekerjaan dan keputusan yang mereka ambil.

Sekian artikel berjudul Supervisor Produksi: Tugas, Tanggung Jawab, dan Lingkup Kerja, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!