Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Freelance adalah? Sebelum terjun menjadi freelancer (karyawan/pekerja lepas), kamu harus tahu betul apa itu freelance. Bentuk tugas yang dilakukan oleh seorang freelancer.

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Mulai dari pengertian, jenis, kelebihan dan kekurangan, gaji, langkah kerja, hingga persyaratan untuk eksis dan sukses di industri ini.

Anda bisa membaca artikel ini sampai habis untuk mengetahui lebih jauh tentang dunia freelance.

Mari kita mulai untuk membahas Freelance adalah? Selamat membaca!

A. Apa itu Freelance?

Sederhananya, freelance adalah bentuk kegiatan yang tidak bergantung pada waktu dan tempat.

Definisi ini membandingkan pekerja lepas dengan pekerja pada umumnya.

Dalam praktiknya, pekerjaan tersebut mengharuskan seseorang untuk tiba di tempat tertentu pada waktu yang dijadwalkan. Tentunya dengan berbagai ketentuan yang mengikat.

Orang yang bekerja dengan langkah ini dianggap sebagai pekerja lepas atau freelance.

Pekerjaan ini berkembang seiring dengan perkembangan teknologi. Kemudahan hubungan jarak jauh antara orang-orang memungkinkan komunikasi tugas tanpa terhambat oleh waktu dan tempat.

Oleh karena itu, sebagian besar pekerjaan freelance ini biasanya diperoleh dan ditransaksikan melalui keterlibatan media digital.

Baca juga: Profesi Freelancer dengan Gaji Tinggi

B. Apakah Freelance Termasuk Pengangguran?

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Freelance adalah pengangguran? Ada orang yang mengklaim itu. Apakah itu benar?

Jawabannya bisa ya dan tidak. Tergantung pada definisi pengangguran yang Anda gunakan.

Memang, jika Anda belajar ilmu sosial di sekolah dan belajar ekonomi, ada beberapa jenis pengangguran tergantung pada karakter Anda.

Ada pengangguran terbuka, setengah pengangguran, dan pengangguran tersembunyi.

  • Pengangguran terbuka adalah orang yang benar-benar tidak memiliki pekerjaan.
  • Setengah pengangguran adalah orang yang bekerja kurang dari 35 jam per minggu.
  • Pengangguran terselubung adalah orang yang dapat bekerja dengan lebih banyak energi dan waktu, tetapi tidak memaksimalkan kemampuan mereka.

Faktanya, ketika sampai pada informasi di atas, beberapa freelancer mungkin termasuk dalam kelompok setengah pengangguran atau pengangguran terselubung.

Beberapa dari mereka menghabiskan sedikit waktu dan tenaga untuk bekerja sampai mereka memasuki standar pengangguran.

Tapi apa arti dari status seperti itu. Faktanya, tidak sedikit freelancer dengan 2 kriteria diatas yang pendapatannya justru lebih tinggi dari karyawan.

Seorang freelance content writer dapat menulis 3000 kata dalam 4 jam untuk mendapatkan Rp 100.000.

Meski masih ada pegawai tetap yang bekerja dari pagi hingga malam, namun penghasilannya kurang dari 100.000.

Ini adalah contoh. Jadi jika Anda serius ingin menjadi seorang freelancer, Anda tidak perlu memperhatikan informasi status yang diberikan diatas.

Bukankah kita saat ini sedang mencari uang?

C. Jenis Freelancer

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Mckinsey Global Institute mengatakan tidak semua karyawan menikmati pekerjaan mereka. Namun demikian, beberapa menyebutkan karena itu bukan pekerjaan yang dia harapkan.

Padahal, jika Anda mengkategorikannya, ada empat tipe orang yang memilih menjadi freelancer.

1. Free Agents

Artinya, karyawan lepas atas dasar kesadaran. Orang-orang yang memutuskan untuk menjadi freelancer atas kemauan mereka sendiri.

Alhasil, ia menggantungkan hidupnya pada pekerjaan lepas hingga usia lanjut. Ini adalah perkerjaan utama.

Mereka tidak menyesali hidup mereka dan tidak berpikir untuk berubah menjadi karyawan tetap yang berkontribusi pada perusahaan secara teratur.

2. Casual Earners

Meskipun bekerja secara lepas atas kesadaran sendiri, tipe kedua menempatkan pekerjaan lepas sebagai pekerjaan tambahan.

Anda memiliki pekerjaan utama yang masih terikat dan terjerat. Namun karena ingin penghasilan tambahan, mereka buru-buru menjadi freelancer.

Dengan kata lain, mereka hanya melakukan sampingan saja.

3. The Reluctants

Orang ini pada dasarnya menginginkan pekerjaan tetap. Namun karena tidak memilikinya, untuk sementara mereka menjadi full-time freelancer.

Mereka bergantung pada sejumlah proyek lepas dan menghasilkan cukup banyak uang. Bahkan, bisa jadi lebih besar.

Namun, jika ada kemungkinan pekerjaan tetap, mereka pindah.

4. The financially strapped

Orang terakhir ini adalah orang yang terpaksa menjadi seorang freelancer.

Mereka benar-benar tidak ingin melakukan pekerjaan ini. Tetapi karena kenyataannya ada beberapa pekerjaan lepas yang harus dilakukan, mereka hanya menjalankannya saja.

Baca juga: Tips Jadi Freelancer Berkualitas dan Sukses Mendapatkan Uang

D. Kelebihan dan Kekurangan Freelance

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Tidak ada pekerjaan yang sepenuhnya tanpa risiko. Dalam semangat segalanya, semuanya mudah dan bahagia. Tentu ada pro dan kontra.

Tapi sebagai manusia Anda tentu bisa mempertimbangkan apakah pekerjaan itu tepat untuk Anda?

Itu salah satu jenis pekerjaan yang kami tinjau. Ada pro dan kontra untuk freelance.

1. Kelebihan Kerja Freelance

a. Waktu lebih fleksibel

Saya tidak berani menjelaskan seorang freelancer memiliki lebih banyak waktu luang. Mungkin lebih tepat untuk mengatakan fleksibel.

Dengan kata lain, Anda memegang kendali kapan Anda ingin bekerja dan kapan Anda ingin berlibur.

Jika Anda ingin bekerja, Anda dapat secara aktif mencari beberapa proyek yang ada. Tetapi jika Anda bosan, Anda bebas untuk berhenti mencari dan mengerjakan proyek.

Point ini berbeda dari pekerjaan tetap. Anda memiliki jam kerja normal setiap hari. Liburan Anda juga tetap dan terbatas.

2. Tempat kerja yang fleksibel

Banyak karyawan tetap yang penghasilannya terkuras karena menutupi biaya perjalanan.

Mereka menghabiskan beberapa waktu untuk mengantri tiket, berdesakan di kereta, dan melakukan hal-hal lain untuk sampai ke kantor.

Untuk beberapa freelancer, ini tidak mungkin. Sebagian besar pekerja lepas adalah pekerjaan jarak jauh.

Anda bisa bekerja dari jarak jauh tanpa harus bertemu atasan atau rekan kerja di kantor.

Koordinasi dapat dilakukan melalui video meeting, intruksi dapat dikirimkan melalui chat dan tentunya bayaran tinggal menunggu pelunasan di rekening.

3. Lebih dekat dengan keluarga

Beberapa cerita LDR (Long Distance Relationship) tidak pernah atau jarang terjadi oleh para freelancer. Saya sering mendengarkan LDR untuk pekerjaan lainnya.

Orang dengan pekerja lepas cenderung lebih dekat dengan hubungan keluarga.

Karena mereka bebas memilih tempat kerja, mereka semakin dapat memutuskan untuk berkumpul dengan keluarga.

Selain itu, jam kerja yang fleksibel memudahkan untuk menggabungkan waktu berkualitas dengan keluarga.

4. Sangat prospektif untuk masa depan

Pada awal keberadaannya, tugas dengan ide freelance ini dianggap remeh.

Orang-orang yang mereka pilih disebut sebagai kelompok pinggiran dari dunia kompetisi kerja.

Namun seiring waktu, bukti menunjukkan bahwa pekerjaan ini semakin menjanjikan. Selain itu, setelah digitalisasi di berbagai sektor.

Harus diperhitungkan bahwa berbagai kreasi digital yang Anda temui saat membuka ponsel, itu dibuat oleh kreasi mereka.

Seperti dikutip dari Tirto, perkiraan dibuat oleh Freelancer Union dan Upworks.

Pada tahun 2027, pekerja lepas diperkirakan akan menjadi mayoritas pekerjaan mereka terutama di Amerika Serikat. Milenial biasanya menjadikan jenis pekerjaan ini sebagai pilihan.

Bagaimana dengan Indonesia?

Tampaknya juga sama. Ingatlah bahwa digitalisasi memiliki karakter internasional, apa yang terjadi di Amerika memungkinkan untuk tercermin di bagian dunia lainnya.

2. Kekurangan Kerja Freelance

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

a. Kurang publikasi

Sebagian besar proyek yang ditugaskan untuk pekerjaan ini terkait dengan dunia digital.

Dengan cara ini, pekerja harus selalu berada di depan komputer atau monitor ponsel saat bekerja.

Lagi pula, tentu saja, para freelancer jarang bertemu dengan beberapa orang. Berbeda dengan pekerjaan kantoran, di mana Anda bertemu teman kantor, guru bertemu siswa, atau tenaga penjualan bertemu pelanggan.

Ketika ada kerja sama tim, biasanya dilakukan dengan koordinasi yang minim. Kesimpulannya, pekerja memiliki potensi untuk menjadi orang yang kurang sosialisasi.

Tapi itu juga sangat tergantung pada orangnya. Anda dapat meminimalkannya dengan cara Anda sendiri.

Coba paksakan diri Anda untuk bergabung dengan komunitas, ikut pengajian mingguan di masjid, dan berbagai kegiatan sosial adalah solusinya.

b. Rentan terhadap penipuan

Padahal, di dunia nyata, kecurangan sangat mungkin terjadi. Namun di dunia digital, ruang lingkup penipuan lebih besar. Terhitung, dalam dunia kerja freelance.

Mulai dari perjanjian kerja palsu yang tidak sesuai dengan perjanjian, pembayaran yang menyimpang dari yang dijanjikan hingga pekerjaan yang tidak dibayar.

Namun perlahan potensi ini menghilang seiring dengan banyaknya situs pihak ketiga yang menjodohkan freelancer dengan pemberi kerja.

Situs seperti ini dapat menawarkan lebih banyak perlindungan agar bebas dari penipuan.

Jika terjadi perselisihan antara kedua belah pihak, pihak ke-3 memiliki mekanisme mediasi.

Mereka biasanya memiliki mekanisme pembayaran tertentu sehingga pekerja lepas tidak dibayar untuk pekerjaan mereka jika belum selesai.

3. Pendapatan yang tidak menentu

Padahal, sudah banyak contoh freelancer sukses dengan penghasilan wow. Cobalah bergabung dengan grup Facebook ‘Kami Kerja Remote’, yang banyak berkumpul dan berbagi ilmu oleh para freelancer Indonesia.

Salah satunya membagikan informasi pendapatan yang diterima. Terutama pesanannya dari situs freelance internasional seperti upwork.

Banyak dari mereka memiliki pendapatan bulanan beberapa ribu dolar. Dari seribu, lima ribu hingga sepuluh ribu. Bila diubah ke rupiah kurang lebih minimal 2 digit (puluhan juta rupiah).

Tapi kita harus sadar, ada juga banyak freelancer yang berkeliaran. Bahkan mendapatkan beberapa puluh ribu sangat sulit.

Mereka tidak mendapatkan banyak kontrak, sehingga pendapatan mereka sangat kecil.

Hidupnya jelas tidak jauh lebih baik dari pegawai biasa atau buruh pabrik yang biasanya dibayar dengan UMR.

Namun, hal ini bisa diminimalisir jika Anda menangani industri ini dengan serius sejak awal dan memperhatikan persyaratan untuk sukses.

Ingatlah bahwa persaingan pekerjaan di ruang freelance ini lebih sehat dan jauh dari masalah kolusi dan nepotisme. Peran kemampuan dan sikap sangat kuat.

Baca juga: Tips Mendapatkan Pekerjaan Freelance untuk Mendapatkan Penghasilan

E. Berapa Penghasilan Seorang Freelancer?

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Pertanyaan tentang gaji freelancer sering ditanyakan. jujur ​​saya bingung dengan jawabannya.

Tapi setahu saya jawabannya sangat berbeda-beda.

Jika Anda ingin mengambil standar upah minimum, Anda mungkin akan khawatir.

Sebaliknya, jika Anda ingin menerima standar upah yang tinggi, Anda mungkin akan langsung terlalu percaya diri.

Bahkan, ada freelancer yang penghasilan bulanannya tidak sampai 1 juta rupiah, namun ada juga yang bisa berpenghasilan puluhan hingga beberapa ratus juta rupiah.

Saya hanya di sini hanya memberikan beberapa daftar faktor yang dapat menentukan jumlah pendapatan seorang freelancer.

1. Jenis Pekerjaan

Setiap jenis tugas yang dilakukan memiliki daya penghasilan yang berbeda.

Faktanya, ada banyak jenis ruang kerja yang biasanya digunakan oleh para freelancer. Seperti industri IT, desain grafis, pemasaran, penulisan dan lain-lain.

Setiap sektor memiliki turunannya. Misalnya dalam dunia penulisan, ada jenis penulis SEO, copywriter, penulis hukum, novelis, dan masih banyak lagi.

Ini adalah kasus dalam desain grafis. Ada desainer ikon, desainer konten media sosial, dan desainer web.

Jadi berapa penghasilannya?

Misalnya, di tingkat pemula, pekerja lepas biasanya mendapatkan lebih banyak daripada penulis yang tidak berpengalaman, walaupun dari keterampilan IT pemula.

Perbandingannya juga tidak jauh berbeda untuk pekerjaan di bidang desain grafis, fotografi/imaging dan lain-lain.

Anda bisa mengeceknya sendiri di beberapa website freelancer. Satu hal yang jelas, jangan terlalu berharap terlalu tinggi untuk level pemula.

2. Proyek/klien

Selain jenis tugas, pendapatan tinggi dan rendah tergantung pada klien atau pemilik proyek.

Jika pelanggan Anda adalah bule, penawaran bayaran umumnya lebih tinggi daripada pelanggan lokal.

Anda dapat membandingkan penawaran proyek dari beberapa situs freelancer di seluruh negara dengan di situs web lokal sendiri.

Misalnya salah satu Upworks dengan projects.co.id atau sribulacer.

Oleh karena itu, memiliki pengetahuan bahasa Inggris juga dapat menambah nilai bagi mereka yang memutuskan untuk mengambil jenis pekerjaan ini.

Bahasa asing selain bahasa Inggris memberikan potensi jika Anda mempelajarinya.

Tidak hanya tempat asal, kemungkinan nilai proyek berbeda dari pelanggan pribadi hingga pelanggan korporat.

3. Keterampilan Freelance

Kemampuann freelancer berpotensi menawarkan nilai tawar untuk upah yang lebih tinggi.

Perusahaan tidak akan ragu dalam memberikan upah yang tinggi untuk pekerjaan yang menciptakan kepuasan.

Konsepnya adalah, semakin tinggi keterampilan Anda, semakin tinggi potensi penghasilan Anda.

Namun, keterampilan perlu ditunjukkan dengan portofolio yang mereka miliki. Calon klien perlu mengetahui secara langsung kualitas Anda dengan melihat karya Anda, atau karya pertama Anda, secara langsung.

Karena itu, freelancer perlu membuat portofolio yang diperbarui setiap hari. Ada beberapa situs portofolio yang bisa Anda gunakan.

Jika Anda memiliki kemampuan, Anda juga dapat membuat situs web atau situs web Anda sendiri untuk memuat semua pekerjaan Anda.

Meskipun demikian, beberapa situs freelancer juga memiliki fitur untuk menempatkan portofolio. Tentu lebih terbatas.

4. Testimoni / Jejak Pelanggan

Selain kreasi, tanda yang ditinggalkan oleh klien yang bekerja dengan Anda bisa menjadi faktor lain.

Jika Anda dapat memenangkan pelanggan korporat terkenal, Anda juga dapat memberi tahu klien.

Itu juga dapat dicantumkan dalam portofolio agar sesuai dengan kreasi yang dihasilkan.

Lebih baik ketika Anda bisa mendapatkan testimonial positif. Penting bagi Anda untuk mempublikasikannya dalam portofolio agar nilai negosiasi Anda lebih tinggi di mata klien.

Oleh karena itu, tidak lepas dari meminta testimoni dengan sopan. Tidak masalah jika Anda ingin mempublikasikan, Anda harus memiliki izin klien terlebih dahulu.

Nilai negosiasi Anda dengan pelanggan berikutnya tentu akan lebih tinggi.

5. Aktivitas dan Produktivitas

Tidak seperti pekerjaan biasa di mana pekerjaan selalu ada dari hari ke hari, pekerja lepas hanya bekerja ketika mereka mendapatkan klien.

Oleh karena itu, jumlah klien dan tugas yang Anda terima memengaruhi jumlah penghasilan Anda.

Meskipun nilai Anda per proyek rendah, penghasilan Anda juga bisa tinggi jika Anda secara aktif mencari calon pelanggan dan bekerja secara produktif.

Aktivitas dan produktivitas ini mau tidak mau diperlukan ketika level Anda masih pemula.

6. keberuntungan

Faktor terakhir yang tidak boleh lepas dari pengetahuan Anda adalah faktor keberuntungan.

Harus diingat karena rejeki benar-benar dipengaruhi oleh pemberian Yang Maha Kuasa.

Berapa banyak faktor yang sudah Anda maksimalkan, jika memang Dia belum berkehendak maka Anda harus menerima hasilnya.

Tetap saja, memaksimalkan usaha adalah suatu keharusan.

Baca juga: Pentingnya Analytical skills untuk Mendapatkan Pekerjaan

F. Kemampuan Apa yang Harus Dimiliki Freelancer?

Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan

Selain keahlian khusus pekerjaan, ada banyak kemampuan lain yang harus dimiliki seorang freelancer.

Ketika keterampilan ini dikumpulkan, Anda memiliki potensi untuk menjadi pekerja lepas yang sukses.

Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Manajemen waktu

Seorang pekerja lepas tidak mungkin tak memiliki masalah, apalagi untuk masalah waktu.

Bedanya, jika karyawan tetap biasanya memiliki waktu yang diatur oleh perusahaan tempatnya bekerja, para pekerja lepas memiliki kelonggaran untuk mengatur waktunya sendiri.

Dia dapat memutuskan sendiri kapan harus bekerja dan kapan harus bersantai.

Jadi dibutuhkan kemampuan untuk menjaga waktu yang Anda miliki. Jangan terlalu santai, jangan terlalu gila dalam bekerja.

Sebagai manusia kita memiliki kebutuhan yang berbeda. Masing-masing membutuhkan alokasi waktu yang perlu disepakati.

Tentu saja, jika Anda tidak pandai mengatur waktu, Anda akan kewalahan. Apa lagi jika Anda freelance sebagai pekerjaan  tambahan.

2. Profesionalisme

Sebagai seorang freelancer, Anda perlu menjaga kepercayaan klien Anda. Kepuasan pelanggan merupakan hal yang sangat perlu menjadi perhatian.

Kontrak yang sudah disetujui di dalamnya harus dikerjakan dengan sesuai. Mulai dari isi pekerjaan, waktu penyelesaian dan beberapa hal lain yang disepakati.

Anda dapat mengharapkan untuk mendapatkan hak meskipun tugas belum selesai. Tetapi pada saat yang sama Anda harus mencoba melakukan setiap tugas dengan benar.

Jika ada masalah di tengah jalan, jangan lari begitu saja. Usahakan selesaikan semaksimal mungkin sesuai kontrak.

Jika benar-benar macet, Anda baru saja menyampaikan masalahnya dengan benar.

3. Pembelajar

Perubahan di bidang tanggung jawab, sekarang begitu cepat. Industri apa yang Anda inginkan di dunia freelance?

Setiap kali ada banyak teknik baru, alat baru, program baru, dan berbagai hal baru lainnya.

Ini juga harus sedikit banyak mempengaruhi keinginan klien. Standar dan harapan Anda mungkin berbeda, bahkan lebih tinggi.

Oleh karena itu, saat belajar, Anda perlu memperhatikan beberapa hal baru. Jalankan untuk menyesuaikan perubahan.

Tanpa sifat pembelajar, klien Anda mungkin akan hilang lama-lama. Karena konsumen memiliki standar berbeda yang tidak dapat Anda penuhi.

Anda tinggal menunggu karir Anda berakhir di dunia freelance.

4. Problem solver

Ketika Anda memutuskan untuk menjadi freelance, Anda biasanya bekerja sendiri.

Tanpa bos dan tanpa tim lain yang biasa dapat dibawa ke dalam percakapan di sebuah ruangan. Ini berbeda dengan pekerjaan biasa.

Karena itu, jika ada masalah, biasanya Anda harus menyelesaikannya sendiri. Bahkan jika Anda dapat menghubungi pelanggan, pilihan Anda untuk tidak mengganggu mereka jelas lebih baik.

Oleh karena itu, Anda perlu menguasai keterampilan Problem solver. Dimana triknya adalah menemukan akar masalah dan solusi ketika masalah muncul.

Kekuatan ini perlu diasah, dengan terlebih dahulu mengubah cara pandang terhadap masalah.

Ingat dalam hati Anda, jika menemukan masalah itu untuk diselesaikan bukan untuk dibiarkan pergi bahkan lari.

5. Komunikasi

Komunikasi ini mencakup kemampuan untuk menerima dan mengirimkan pesan. Keduanya memiliki prioritas yang sama.

Ketika Anda mendapatkan pelanggan, dia akan memberikan instruksi dan menyampaikan keinginannya.

Sebagai seorang freelancer, Anda harus melakukannya dengan benar. Dengan cara ini, tugas akan sesuai dengan keinginan pelanggan.

Begitu juga dengan penyampaian pesan. Anda membutuhkan kekuatan komunikasi aktif untuk menyampaikan profesionalisme dan nilai Anda.

Juga, ini akan membantu Anda mendapatkan saran yang tepat jika ada masalah dalam menyelesaikan pekerjaan.

Jika Anda bekerja di perusahaan biasa, Anda mungkin dapat meneruskan masalah tersebut ke bagian hubungan masyarakat atau pemasaran.

Baca juga: Skill ini Dibutuhkan dalam Pekerjaan Pemasaran

Tetapi jika Anda seorang freelancer, beberapa dari pekerjaan itu adalah milik Anda sendiri.

Untuk meningkatkan kualitas, Anda juga dapat menambahkan kemampuan komunikasi bahasa asing. Jangkauan pelanggan Anda bisa lebih besar bila Anda memiliki ini.

Semua pembahasan, baik itu freelance dan berbagai poin lainnya tentu saja tidak cukup. Anda harus terus belajar dan pasti mulai menjadi freelancer yang sukses.

Sekian artikel berjudul Freelance adalah: Pengertian, Tugas, Kelebihan, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!