Konsep Manajemen Strategi dalam Berbisnis

Bagaimana Konsep Manajemen Strategi? | Manajemen strategi didasarkan pada pengetahuan organisasi yang jelas tentang misinya; visinya tentang di mana dia ingin berada di masa depan; dan nilai-nilai yang ingin membantu tindakannya.

Konsep Manajemen Strategi dalam Berbisnis

Proses ini membutuhkan komitmen terhadap perencanaan strategis, aspek tata kelola yang menggunakan kemampuan organisasi untuk menentukan tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

Artikel ini adalah lanjutan mengenai Manajemen Strategi Adalah: Pengertian, Tujuan, Proses, dan Manfaatnya

Konsep Manajemen Strategi

Perencanaan strategis mencakup perencanaan dengan keputusan penting, kegiatan, dan alokasi sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan itu.

Proses yang ditetapkan untuk manajemen strategi membantu perusahaan membuat keputusan yang rasional dan dengan cepat mengembangkan tujuan baru untuk mengikuti perubahan teknologi, pasar, dan kondisi bisnis.

Manajemen strategi dengan cara ini dapat membantu organisasi memperoleh keunggulan kompetitif, meningkatkan pangsa pasar dan merencanakan masa depan.

Konsep Manajemen Strategi dalam Berbisnis

Peneliti manajemen Kanada Henry Mintzberg menunjukkan bahwa proses manajemen strategis adalah proses yang aktif.

Dalam makalahnya tahun 1987, “The Strategy Concept I: Five Ps for Tactics” ia berpendapat bahwa “Bidang manajemen strategis tidak dapat mengandalkan satu definisi strategi”. Sebaliknya, ia menguraikan lima istilah taktik dan pelengkapnya:

  • Plan (Rencana): Strategi sebagai tindakan sadar yang ditujukan untuk menghadapi suatu situasi.
  • Plog (Taktik): Strategi sebagai manuver untuk mengelabui pesaing, yang mungkin merupakan bagian dari rencana.
  • Pattern (Pola): Strategi yang dihasilkan dari kemantapan sikap, baik disengaja maupun tidak, yang dapat dipisahkan dari suatu rencana.
  • Position (Posisi): Strategi sebagai kemampuan penengah atau kesesuaian antara organisasi dan lingkungan yang mungkin cocok dengan salah satu atau semua.
  • Perspektif: Strategi sebagai konsep atau langkah yang tertanam dalam pemahaman tentang dunia misalnya, langkah agresif versus penggerak aktif yang mungkin cocok dengan salah satu atau semua.

Untuk proses Proses Manajemen Strategi Menurut Para Ahli

Samuel dan Paul J. Peter menggambarkan manajemen strategi sebagai proses interaktif di mana tujuan keseluruhan organisasi secara tepat dicapai dengan beradaptasi sesuai kondisi lingkungannya.

Beberapa tahap manajemen strategi meliputi:

  1. Analisis kinerja lingkungan (internal dan eksternal)
  2. Pengembangan kepemimpinan organisasi (visi dan objektivitas)
  3. Rangkuman strategi organisasi
  4. Implementasi strategi
  5. Menetapkan strategi pengawasan

Manfaat manajemen strategik

Manfaat manajemen strategik dapat dilihat dari dua aspek, yaitu manfaat finansial dan non finansial, sebagai berikut.

1. Manfaat Finansial

Penelitian menunjukkan bahwa organisasi yang menggunakan konsep manajemen strategik lebih menguntungkan dan berhasil dibandingkan organisasi lain yang tidak menggunakannya.

Organisasi yang menggunakan konsep manajemen strategik menunjukkan perbaikan yang signifikan dalam penjualan, profitabilitas dan produktivitas dibandingkan dengan organisasi tanpa aktivitas perencanaan yang sistematis, serta menunjukkan kinerja keuangan jangka panjang yang lebih baik.

2. Manfaat Non Finansial

Manajemen strategik menawarkan manfaat yang nyata seperti meningkatnya kesadaran atas ancaman eksternal, pemahaman yang lebih baik atas strategi pesaing, meningkatnya produktivitas karyawan, mengurangi keengganan untuk berubah, dan pengertian yang lebih baik atas hubungan antara kinerja dan penghargaan.

Manajemen strategik meningkatkan kemampuan organisasi untuk menghindari masalah, karena membantu interaksi antar manajer pada semua divisi dan fungsi.

Manajemen strategik dapat memperbaiki kepercayaan atas strategi saat ini, dan menunjukkan kapan dibutuhkannya tindakan korektif (Yunus, 2016).

Penutup

Manajemen strategi adalah perencanaan berskala besar (disebut perencanaan strategi) yang berfokus pada pencapaian masa depan yang jangkauan masa depan (disebut VISI) dan diambil sebagai keputusan manajemen puncak (keputusan yang bersifat fundamental dan dasar) untuk memungkinkan organisasi secara efisien dalam mengatur hubungan (disebut MISI).

Dalam upaya menciptakan hal yang berkualitas (rencana operasional) dengan tujuan mengoptimalkan perolehan tujuan (disebut tujaun strategik) dan berbagai tujuan organisasi (tujuan operasional).

Setelah membaca beberapa penjelasan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa manajemen strategi itu wajib.

Alasan pertama yang penting adalah apakah dapat membandingkan seberapa baik kinerja perusahaan.

Organisasi yang menggunakan strategi manajemen memiliki tingkat kinerja yang lebih tinggi dan itu membuatnya sangat penting bagi beberapa manajer.

Alasan kedua penting dalam konteks membuktikan bahwa manajer terus menghadapi situasi yang berbeda dalam organisasi dari semua jenis dan ukuran.

Mereka menangani ambiguitas dengan menggunakan proses manajemen strategi untuk memeriksa beberapa faktor terkait dan memutuskan perawatan apa yang harus diambil.

Alasan terakhir, manajemen adalah hal penting karena organisasi bersifat kompleks dan beragam. Masing-masing pihak harus bekerja untuk mencapai tujuan organisasi.

Sekian artikel berjudul Konsep Manajemen Strategi dalam Berbisnis, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!