Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh | Artificial Intelligence adalah teknologi penting yang menjadi tanda kehidupan digital berubah dengan cepat saat ini.

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Kehadirannya telah membantu meringankan banyak tuntutan hidup manusia. Tanpa disadari, Anda sebenarnya sudah dekat dengan wujud teknologi ini.

Anda ingin tahu apa itu Artificial Intelligence? Apa sejarah asal dan bagaimana cara kerjanya? Apa manfaatnya dan contohnya dalam kehidupan manusia?

Mau tahu jawabannya, nggak usah basa-basi lagi, langsung saja baca artikel dari Loker Pintar berikut ini!

A. Pengertian Artificial Intelligence

Apa itu artificial intelligence? Artificial Intelligence adalah sebagai istilah bahasa Inggris yang berarti “kecerdasan buatan“.

Kecerdasan buatan mengacu pada replika atau tiruan dari kecerdasan manusia dalam mesin.

Mesin diprogram untuk berpikir dan bertindak seperti manusia.

Secara khusus, Anda memiliki kemampuan untuk belajar dan memecahkan masalah.

Anda pernah melihat beberapa film tentang robot, bukan?

Gambaran kecerdasan buatan kurang lebih ada pada robot. Objek dengan mesin diprogram untuk melakukan berbagai tindakan seperti manusia.

Dalam film-film tertentu, bahkan sutradara film lebih jauh memimpikan objek mirip robot ini. Digambarkan apakah robot bisa lebih luar biasa dari manusia,

Entahlah, mungkin beberapa hal yang digambarkan dalam fantasi hari ini akan menjadi nyata.

Lagi pula, beberapa hal dari “Ajaib” sebagai bentuk kecerdasan buatan tidak terpikirkan hari ini. Benar?

Baca juga: Big Data Adalah: Pengertian, Karakteristik, Jenis dan Fungsi

Pengertian Artificial intelligence Menurut Para Ahli

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Berikut adalah beberapa definisi Artificial Intelligence menurut para ahli.

Pengertian Artificial intelligence Menurut John McCarthy

Menurut John McCarthy, AI atau Artificial intelligence adalah suatu ilmu dan teknik dalam menciptakan mesin yang bersifat cerdas, terutama dalam menciptakan program atau aplikasi komputer cerdas.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Rich dan Knight (1991, p3)

Menurut Rich dan Knight (1991, p3), Artificial intelligence adalah ilmu yang mempelajari bagaimana membuat sebuah komputer dapat mengerjakan sesuatu yang masih lebih baik dikerjakan manusia.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Rolston

Menurut Rolston (1988, p 15), Artificial intelligence adalah solusi berbasis komputer terhadap masalah yang ada, yang menggunakan aplikasi yang mirip dengan proses berpikir menurut manusia.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Setiawan

Menurut Setiawan (1993, p 1), Artificial intelligence adalah sebagai cabang ilmu komputer yang mempelajari otomisasi tingkah laku cerdas.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Andreas Kaplan dan Michael Haenlein

Keduanya memberikan definisi pada teknologi Artificial intelligence adalah sebagai kemampuan suatu sistem dalam menafsirkan data eksternal dengan benar, untuk belajar dari data tersebut, dan menggunakan pembelajaran tersebut untuk mencapai suatu tujuan dan tugas tertentu melalui adaptasi yang fleksibel.

Pengertian Artificial intelligence Menurut H.A. Simon

Sedangkan menurut H.A. Simon, Artificial intelligence adalah semua tempat penelitian, instruksi, dan aplikasi yang berkaitan dengan pemrograman komputer guna melakukan suatu hal yang dianggap cerdas oleh manusia.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Kristianto

Kristianto kemudian juga memberikan definisi terhadap teknologi Artificial intelligence adalah sebagai salah satu bagian dari ilmu pengetahuan komputer yang dibuat secara khusus untuk perancangan otomatisasi tingkah laku cerdas dalam suatu sistem kecerdasan di perangkat komputer.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Gaskin

Gaskin juga menyampaikan pendapatnya dalam mendefinisikan Artificial intelligence adalah sebagai kecerdasan yang ditunjukan oleh suatu entitas buatan.

Sehingga menurunnya, kecerdasan ini diciptakan dan kemudian dimasukan ke dalam program komputer. Supaya komputer tersebut bisa bekerja seperti yang dilakukan manusia.

Pengertian Artificial intelligence Menurut Kusumadewi

Kusumawardani mengartikan teknologi Artificial intelligence adalah sebagai sebuah studi yang membuat atau menjadikan perangkat komputer bisa melakukan sesuatu seperti yang bisa dilakukan oleh manusia.

Sehingga perangkat komputer ini dirancang untuk bisa mengerjakan sesuatu seperti yang dilakukan manusia, sehingga bisa menggantikan manusia.

Baca juga: Apa itu 5V Big Data? Ini Penjelasannya

B. Sejarah Artificial Intelligence

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Dalam hal perkembangan dunia dari dekade ke dekade, sejarah artificial intelligence terdiri dari beberapa sejarah.

SAS menjelaskan setidaknya ada 3 tonggak sejarah dalam kecerdasan buatan ini.

1. Fase antara 1950-an dan 1970-an

Fase ini diikuti oleh upaya serius oleh beberapa peneliti untuk mengembangkan apa yang mereka sebut neural networks atau jaringan saraf.

Pertama, beberapa peneliti membahas bagaimana otak manusia bekerja agar dapat diduplikasi dalam mekanisme komputasi yang mampu memecahkan masalah manusia.

Dengan pengetahuan ini, orang cerdas dapat membuat program yang dapat mengidentifikasi objek dan mengelompokkan gambar.

Di masa lalu, program seperti ini adalah yang paling canggih. Tapi sekarang semuanya pasti menjadi lebih baik dan lebih baik lagi.

2. Fase 1980-an hingga 2010-an

Pada awal 1980-an, reputasi teknologi baru yang disebut machine learning berkembang.

Teknologi ini dapat membuat program yang memungkinkan mesin belajar seperti manusia dan meningkatkan kinerjanya.

Proses pembelajaran ini dapat terjadi ketika manusia dapat membuat model algoritma yang dapat memodelkan beberapa data-data.

Hal ini memungkinkan mesin untuk membuat keputusan berdasarkan beberapa data yang dipelajarinya.

Ada banyak bentuk machine learning dalam kehidupan manusia saat ini. Contohnya adalah asisten digital yang Anda dapatkan di platform seperti Google.

3. Fase 2010 hingga sekarang

Belakangan ini, orang-orang semakin pintar dan mendapatkan teknologi yang lebih maju yang disebut deep learning atau pembelajaran mendalam.

Perbedaan machine learning terletak pada kemampuannya saat membaca data.

Beberapa data deep learning lebih kompleks dan lebih dalam. Tingkat jumlah data di bawah ini lebih banyak daripada poin teknologi tercanggih ini.

Algoritma dalam deep learning bahkan dapat mempelajari fungsi dari data tingkat tinggi.

Kami masih menunggu, apakah akan ada perubahan teknologi tercanggih di masa depan?

Baca juga: Manajemen Informatika Adalah: Jurusan dan Prospek Kerja

C. Cara Kerja Artificial Intelligence

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Jadi jika Anda seorang pemula dan tidak terbiasa dengan pemrograman artificial intelligence, Anda mungkin bertanya-tanya “bagaimana cara kerja artificial intelligence?”

Secara umum, artificial intelligence ini bekerja seperti ini:

  • Menggabungkan beberapa data besar dengan cepat
  • Melakukan pemrosesan data berulang kali
  • Pemodelan algoritma cerdas
  • Memungkinkan “sofware” atau perangkat lunak mesin untuk secara otomatis belajar dari skema atau karakteristik dalam data.

Namun pada kenyataannya, AI sendiri sebagai sebuah teknologi memiliki cakupan yang sangat luas. Ada berbagai sub-sektor dalam AI dengan pekerjaan yang lebih detail.

Masing-masing subsektor ini memiliki tahapan proses kerja yang berbeda, meskipun pada umumnya memiliki kesamaan yang disebutkan di atas.

1. Machine Learning

Cara kerja pertama Artificial Intelligence Adalah Machine Learning.

Machine Learning berfungsi untuk mekanisasi mode analitik yang terkait dengan sistem statistik, fisika, riset operasi, dan jaringan neural.

Tujuan kerjanya adalah untuk menemukan berbagai informasi tersirat (tersembunyi) dalam data sehingga dapat mencari atau merujuk pada sesuatu.

2. Neural Networks

Cara kerja kedua Artificial Intelligence Adalah Neral Networks.

Ini sebenarnya bentuk machine learning yang sama. Tapi itu berbeda dari cara kerjanya.

Terdiri dari berbagai entitas jaringan yang saling berhubungan yang dapat memproses informasi atau data di luar (eksternal) dan kemudian mengirimkan berbagai informasi tersebut ke masing-masing entitas.

3. Deep learning

Cara kerja ketiga Artificial Intelligence Adalah Deep Learning.

Langkah pembelajaran mendalam atau evaluasi mendalam ini memproses beberapa neural networks dan memproses beberapa lapisan unit.

Diprogram untuk dapat mempelajari berbagai skema data yang lebih kompleks dan besar. Biasanya, data yang diketahui dan diproses oleh deep learning adalah gambar dan ajaran.

4. Komputasi kognitif

Cara keja keempat Artificial Intelligence Adalah komputasi kognitif.

Mekanisme komputasi yang dirancang untuk memungkinkan mesin berhubungan secara alami dengan manusia.

Tujuan dari proses kerja adalah untuk memungkinkan mesin mengikuti atau mensimulasikan proses manusia melalui kekuatan interpretasinya. Ini tentang gambar dan berbagai ajaran.

Selain itu, mesin ini kemudian mampu berbicara dan bereaksi terhadap manusia.

5. Computer vision

Cara kerja kelima Artificial Intelligence Adalah Computer Vision.

Subsektor ini dapat mengandalkan pengenalan berbagai skema dalam pembelajaran mendalam untuk dapat mengenali apa yang ada di foto bahkan video.

Dengan kecerdasannya, mesin dapat memproses, memahami, dan menganalisis konten gambar dan video. Hal baiknya adalah bahwa computer vision ini dapat melakukan ini secara real time.

6. NLP (Natural language processing)

Cara kerja keenam Artificial Intelligence Adalah NLP atau Natural Laguage Processing.

NLP atau dalam bahasa Indonesia berarti pemrosesan bahasa alamiah adalah kemampuan komputer untuk memahami, menganalisis, dan menghasilkan bahasa seperti manusia. Termasuk dalam ujaran.

Jadi, teknologi ini memungkinkan manusia untuk berkomunikasi dengan mesin komputer dalam bahasa sehari-hari untuk menyelesaikan beberapa tugas sehari-hari.

Baca juga: 10 Komponen Sistem Informasi Manajemen

D. Manfaat Artificial Intelligence

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Sangat membantu. Itulah dua kata yang tepat untuk menggambarkan betapa bermanfaatnya artificial intelligence.

Bisnis yang menggunakan teknologi ini dalam operasional mereka mendapatkan banyak manfaat.

Apa saja manfaatnya? Berikut penjelasannya.

1. Menciptakan otomasi

Manfaat Artificial Intelligence Adalah Menciptakan otomasi. Tidak ada yang benar-benar berdebat tentang poin pertama itu.

AI telah mengambil alih beberapa tugas manusia yang dapat mereka lakukan di sepanjang jalan.

Bukti otomatisasi ini dapat ditemukan di berbagai bidang kehidupan dan bisnis manusia. Mulai dari komunikasi, transportasi, produk hingga industri jasa.

Paling gampang, kamu yang mau ke jalan tol sekarang nggak perlu lagi ada petugas yang jaga. Pembayaran tanpa uang tunai dan gerbang terbuka secara otomatis.

Yang lebih mencengangkan lagi sekarang ada mobil matic seperti produk Tesla. Manusia tidak harus mengarahkan kemudi, ia dapat mengemudikan dan sampai ke tujuan.

Padahal di Indonesia tidak ada. Tapi di negara lain seperti AS cukup ramai.

Dengan berbagai otomatisasi di mesin mereka, perusahaan dapat mengurangi biaya operasi mereka. Pada akhirnya, harus ada lebih banyak keuntungan yang bisa mereka hasilkan.

Sangat disayangkan, di sisi lain, ini harus memicu banyak PHK atau perampingan.

2. Pengambilan keputusan yang cerdas

Manfaat selanjutnya dari Artificial Intelligence Adalah pengambilan keputusan yang cerdas.

Dalam proses bisnis penting untuk membuat keputusan.

Bisnis akan berkembang ketika setiap keputusan yang mereka buat berada di jalur yang benar. Persis apa yang seharusnya.

Untuk membuat keputusan yang baik, keputusan harus selalu didasarkan pada data.

Dalam hal ini, AI telah memungkinkan beberapa data untuk diproses dengan cepat dan memberikan referensi yang akurat.

Mulai dari mengoordinasikan pengiriman data, menganalisis tren yang berkembang, belajar menjaga stabilitas data, membuat prakiraan, bahkan menghitung berbagai hal yang tidak pasti untuk bisnis.

Menariknya, hasil keputusan AI bahkan bisa lebih baik dari manusia dalam aspek tertentu.

AI adalah mesin yang hanya menyampaikan apa yang ada (secara objektif) di sana. Berbeda dengan orang yang memiliki emosi dan cenderung subyektif.

3. Meningkatkan Pengalaman Konsumen

Manfaat ketiga Artificial Intelligence Adalah meningkatkan pengalaman konsumen.

Dalam bisnis, pelanggan adalah raja.

Melayani pelanggan sebaik mungkin adalah salah satu kunci terpenting bagi bisnis untuk bertahan dan bahkan berkembang.

Dalam hal ini, ada juga bentuk teknologi AI yang dapat digunakan perusahaan untuk meningkatkan pengalaman konsumen atau loyalitas pelanggan yang baik pada suatu produk atau layanan.

Salah satu teknologi tercanggih adalah chatbot atau chat robot.

Bahkan chatbot ini sekarang tidak hanya dapat membalas pesan dalam template tetapi memiliki kemampuan personalisasi yang hebat dari waktu ke waktu.

Beginilah seolang-olang konsumen berbicara dengan manusia.

Tentu saja, chatbot tidak perlu tidur. Dengan chatbot, pelanggan dapat dilayani 24 jam nonstop.

Tidak ada pelanggan yang merasa ditinggalkan. Cantik atau?

4. Perkembangan Medis

Manfaat keempat Artificial Intelligence Adalah perkembangan medis.

Dalam dunia kesehatan, AI memberikan kontribusi yang besar.

Ada beberapa karakteristik produk AI yang dapat menyederhanakan perawatan medis manusia. Banyak dari ini termasuk:

  • Merawat pasien dari jarak jauh (tracking pasien)
  • Memungkinkan analisis dan referensi medis tanpa pasien harus datang ke rumah sakit secara langsung dengan dokter.
  • Melakukan pengawasan penyebaran penyakit seperti Covid 19 seperti wabah ini hari ini.
  • Memberikan perkiraan dampak dan hasil pengendalian penyebaran penyakit.

Di Indonesia kita mungkin masih jarang menemukan berbagai teknologi AI untuk penggunaan medis seperti di atas, namun cukup terkenal di luar negeri.

6. Memecahkan Masalah yang Kompleks

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Manfaat keenam Artificial Intelligence Adalah memecahkan masalah yang kompleks.

Pada teknologi tercanggihnya, AI sebenarnya mampu memecahkan banyak masalah manusia yang lebih sulit.

Kekuatan pencegahan yang dilakukan meluas bahkan ke setiap cabang usaha manusia.

Sebagai contoh:

  • Mampu mendeteksi penipuan. Teknologi ini paling berguna terutama di industri perbankan.
  • Menjadikan hubungan dengan audiens lebih individual. Tepatnya dalam upaya periklanan yang dilakukan Google dan Facebook Ads untuk mempersonalisasi konten iklan untuk audiens mereka.
  • Membantu membuat prakiraan cuaca

Hal-hal yang dilakukan AI telah membantu perusahaan menjadi lebih produktif dan bekerja lebih hemat biaya.

7. Menjaga Kelangsungan Bisnis

Manfaat Artificial Intelligence Adalah menjaga kelangsungan bisnis.

Hebatnya, AI tidak hanya membantu perusahaan meningkatkan keuntungan mereka, tetapi juga dapat membuat perusahaan pulih dengan cepat ketika risiko menimpa mereka.

AI dapat membantu perusahaan mengelola manajemen risiko untuk memprediksi berbagai peluang buruk yang muncul di perusahaan.

Bahkan, berbagai risiko tak terduga juga dapat ditemukan dalam proses analisis data oleh AI.

Selain itu, perusahaan juga dapat menggunakan teknologi machine learning untuk membuat skenario untuk mengembangkan strategi pemulihan bencana dengan cepat.

Perusahaan dapat menggunakan AI untuk ini.

8. Mengelola Tugas dan Pekerjaan yang Berulang

Manfaat selanjutnya dari Artificial Intelligence Adalah mengelola tugas dan pekerjaan yang berulang.

Itu benar. Tidak semua proses bisnis dapat menyertakan AI.

Tetapi untuk berbagai jenis tugas yang telah dilakukan berulang kali secara sistematis, menggunakan AI adalah pilihan yang baik.

Khususnya untuk kegiatan dengan karakter digital.

Dengan kontribusi AI berupa Robotic Process Automation, perusahaan dapat terbebas dari berbagai tugas yang membosankan.

Bayangkan tugas untuk sektor administrasi dalam lini seperti ini:

  • Sumber Daya Manusia (SDM)
  • Teknologi Informasi
  • Pemasaran
  • Penjualan

Sementara investasi awal dalam menyiapkan sistem bisa mahal, mengotomatisasi tugas-tugas administrasi dapat menghasilkan penghematan jangka panjang.

9. Meminimalkan Kesalahan

Manfaat kesembilan Artificial Intelligence Adalah meminimalkan kesalahan.

Dari segi kemampuan, pikiran manusia memang lebih luar biasa dari mesin atau teknologi AI.

Lagi pula, sebenarnya AI yang membuatnya adalah manusia, kan?

Namun, dalam hal akurasi pemrosesan, AI bisa lebih berhati-hati.

Beban kerja yang dipenuhi dengan kebutuhan akan penautan yang tepat akan membantu organisasi menerapkan AI.

Contoh tugas seperti entri data.

Ketika orang melakukannya secara manual, mereka dapat terganggu oleh kantuk dan konsentrasi yang buruk. Secara umum, banyak data yang dapat dimasukkan dengan tidak benar.

Hal-hal seperti itu dapat diminimalisir ketika orang menggunakan AI untuk mekanisasi pekerjaan mereka.

10. Peningkatan Efektivitas Bisnis

Manfaat terakhir Artificial Intelligence Adalah peningkatan efektivitas bisnis.

Jika banyak pekerjaan manusia dialihkan ke AI, itu tidak berarti bahwa perusahaan harus memberhentikan banyak karyawan dan menjauhkan mereka dari pekerjaan.

Pilihan yang lebih tepat adalah mengalihkan energi karyawan ke tugas pekerjaan lain yang membutuhkan sentuhan manual lebih banyak.

Jika langkah ini diambil perusahaan dengan tepat, tak menutup kemungkinan akan menjadi saluran mempercepat akselerasi bisnis.

Baca juga: 12 Contoh Sistem Informasi Manajemen dan Penjelasannya

E. Contoh Kecerdasan Buatan yang Paling Berguna dalam Kehidupan

Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh

Sebenarnya banyak contoh kecerdasan buatan dalam kehidupan manusia.

Baik bentuk neural networks, machine learning, hingga deep learning.

Tentu saja, jika kita menggambarkan semuanya, itu akan panjang.

Oleh karena itu, kami hanya akan menyajikan 8 contoh yang paling bermanfaat bagi kehidupan manusia. Kemungkinannya adalah yang anda sering gunakan berbagai perumpamaan ini.

Silahkan disimak satu per satu.

1. Google Maps dan Aplikasi Petunjuk Jalan

Contoh artificial intelligence pertama yaitu Google Maps dan Aplikasi petunjuk jalan lainnya.

Di masa lalu, sebelum AI ada, orang yang pergi ke suatu tujuan harus melakukan banyak hal.

Misalnya, mengingat rute yang ditanyakan warga sekitar di sepanjang jalan hingga merasa tersesat di tempat yang asing.

Sekarang AI telah melahirkan program seperti Google Maps.

Dengan bantuannya, Anda tidak perlu khawatir tentang itu. Google Maps dapat menunjukkan jalannya kepada Anda.

Lurus? Belok kanan? Belok kiri?

Semuanya bisa Google bantu. Juga dengan pendamping yang mentransmisikan suara dalam bahasa manusia. Cantik atau?

Bahkan, Google Maps juga bisa menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai tempat tujuan.

Bagi Anda yang tinggal di wilayah metropolitan, program ini juga dapat mengidentifikasi beberapa titik kemacetan. Anda akan tahu jalan mana yang terbaik.

2. Alat Diagnostik dan Pengenalan Wajah

Contoh artificial intelligence kedua yaitu Alat Diagnostik dan pengenalan wajah.

Berapa banyak wajah yang dapat diingat dan diketahui seseorang seumur hidup? Tidak banyak.

Mungkin hanya beberapa ratus jika Anda hitung. Bisa beberapa ribu, tapi mungkin jarang.

Kecerdasan buatan telah melampaui manusia dalam produk ini untuk mengenali manusia.

AI dapat mengenali keunikan manusia, yang jumlahnya mungkin lebih banyak dari yang diketahui manusia.

Dengan kecerdasan buatan ini, ada program yang bisa mengenali bentuk dan garis wajah, mulai dari mata, hidung, bibir, mulut dan lain-lain.

Semuanya diketahui dengan jelas.

Bagaimana bisa Karena teknologi AI ini sudah terbiasa mengenali koordinat wajah yang berbeda pada bidang yang berbeda.

Anda bisa menemukan teknologi ini dengan mudah bukan?

Mulai dari absensi virtual, keamanan ponsel, keamanan game media sosial, klarifikasi akun, hingga pemantauan di berbagai lokasi seperti bandara.

3. Editor teks (koreksi otomatis)

Contoh artificial intelligence ketiga yaitu Editor teks atau koreksi otomatis yang sering anda gunakan pada ponsel anda.

Masalah menulis dalam dokumen atau mengirim pesan salah. AI, kini dapat membantu menyelesaikan.

Misalnya, di ponsel, Anda dapat mengaktifkan koreksi otomatis saat mengetik.

Jadi jika Anda menulis pesan dengan kata “perga”, mekanisme AI di ponsel akan merekomendasikan “pergi” dan menggantinya.

Bagi Anda yang bekerja menulis dokumen, Anda juga dapat menggunakan program penulisan dengan fungsi editor otomatis seperti ini.

Salah satu yang paling populer adalah Google Documents.

Saat Anda menulis di Google Documents, salah ketik atau typo akan diikuti dengan garis peringatan di bawah teks.

Sehingga Anda dapat mengetahui kata mana yang masih salah dan kemudian melakukan koreksi tanpa memperhatikan satu kata dalam satu waktu.

Memang, terkadang masih belum cukup baik, tetapi AI dirancang untuk belajar dari beberapa data baru untuk mengasah kemampuannya.

4. Algoritma Mesin Pencari dan Referensi

Alogirtma Mesin pencari juga termasuk dalam contoh artificial intelligence. Seberapa sering Anda menggunakan mesin pencari untuk mendapatkan informasi yang berbeda?

Tentu sering bukan?

Saat Anda memasukkan “kata kunci” ke dalam platform seperti Google, Google dapat membantu Anda menemukan artikel atau konten yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Kenalilah jika itu adalah produk AI.

Google menggunakan algoritme tertentu untuk memproses beberapa data dari semua situs web dan blog di seluruh dunia dan kemudian merujuk ke yang paling relevan untuk kebutuhan Anda.

Bahkan, sekarang Anda tidak bisa hanya memberikan kata kunci secara mengetik. Anda juga dapat mengirimkannya melalui suara.

Untuk mengatasi masalah bahwa pengguna merasa bahwa hasil pencarian yang disajikan oleh Google tidak terkait, Google menggunakan AI untuk memberikan referensi kata kunci terkait.

5. Media sosial

Produk lain yang dipenuhi AI adalah media sosial. Ini adalah contoh artificial intelligence yang selalu kita gunakan.

Apa Anda memiliki Facebook?

Mari kita tunjukkan beberapa tindakan AI di platform ini:

  • Facebook bisa mendeteksi konten yang tidak memenuhi standarnya. Mekanisme AI-nya dapat segera memperingatkan Anda yang tidak mengikuti standar komunitas Facebook.
  • Jika Anda sering berinteraksi dengan orang, Halaman, atau grup tentang topik tertentu, Facebook akan terus menghubungkan Anda dengan konten seperti konten dari sumber lain. Jadi Facebook mendorong Anda untuk berada di lingkaran tertentu.
  • Anda sering melihat iklan di Facebook, bukan? Pernahkah Anda memikirkan iklan yang muncul seperti yang Anda bayangkan? Jika demikian, itu normal. Karena Facebook menggunakan AI untuk mencocokkan iklan.
  • Pernahkah Anda disarankan oleh Facebook untuk menandai diri Anda ketika seseorang mengunggah foto Anda? Jika iya, itu bukti Facebook menggunakan mekanisme AI berupa deteksi wajah.

Sebenarnya ada banyak lagi. Itu hanya sebuah contoh.

Faktanya adalah bahwa AI datang dan terlibat tidak hanya di Facebook tetapi juga di beberapa platform media sosial lainnya. Anda tentu merasakan kehadirannya.

Anda bisa melihat penjelasan mengenai pengertian Artificial Intelligence pada video dibawah ini

Kesimpulan

Tidak ada yang bisa meragukannya. AI membawa manfaat bagi kehidupan manusia.

Namun, bukan berarti AI tidak berdampak negatif pada kehidupan manusia.

Belakangan ini banyak orang yang menanyakan tentang perilaku manusia yang semakin menjauh dari kehidupan sosial.

Jika AI menyelesaikan semua masalah mereka di balik layar ponsel, beberapa orang akan lebih banyak berinteraksi dengan ponsel daripada yang lain.

Ujung-ujungnya banyak yang antisosial.

Lalu apa yang penting untuk kita lakukan?

1. Mengetahui AI sebagai sisi dari perubahan teknologi

Setiap saat, orang terus-menerus berusaha menemukan beberapa teknik terbaik untuk meringankan masalah hidup. Teknologi adalah hasil dari pencarian, termasuk AI.

Sebagai manusia, kita perlu tahu ini, teknologi ada untuk membuat segalanya lebih mudah.

Oleh karena itu, gunakan kemudahan tersebut. Kita tidak boleh terpisah untuk belajar dan mencoba teknologi baru. Bukan tidak mungkin bisa meringankan masalah kita.

2. Tetapkan batas dan jangan terlalu bersikap berlebihan

Bahkan jika kita menggunakannya, kita harus memiliki pengendalian diri. Kehebatan AI seharusnya tidak membiarkan kita terbuai oleh komitmen dunia nyata.

Kecerdasan buatan adalah dua sisi mata uang yang sama. Membawa banyak aspek positif, meski ada negatifnya.

Tapi sebagai orang yang berpikiran, kita pasti bisa melihat apa yang baik untuk dibawa pulang dan buruk untuk dibuang.

Sekian artikel berjudul Artificial Intelligence Adalah: Pengertian, Manfaat & Contoh, semoga bermanfaat.

Loker Pintar tidak pernah meminta kompensasi atau biaya apa pun untuk perekrutan di situs ini, jika ada pihak atas nama kami atau perusahaan yang meminta biaya seperti transportasi atau akomodasi atau apa pun dipastikan itu PALSU.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

error: Content is protected !!